Islamic Widget

Pendapat Anda Tentang Blog Ini....

Tuesday, July 12, 2011

BERBAKTI KEPADA ORANG TUA...



Kedua-dua gambar diatas adalah wajah terbaru ibuku yang dirakam pada 11 Julai, 2011. Namanya ialah Habsah bt. Man, umurnya kini adalah 78 tahun. Menurut catatan di surat beranak, Ketika aku dilahirkan, umurnya 28 tahun.

Ketika rencana ini ditaip, aku berada dirumah emak di Taiping dan mengambil cuti rehat selama dua hari iaitu pada 11 dan 12 Julai, 2011 untuk menziarahinya.

Semenjak ayah meninggal pada 17 Mei, 1999 iaitu kira-kira 12 tahun lalu, hidup emak sunyi. Tetapi apabila ada anak-anak yang datang menziarahinya, maka hatinya sangat gembira dan wajahnya menjadi ceria seperti dalam gambar.

Dapatkah aku menjadi seperti Uwais Al-Qarni yang dikisahkan dibawah ini...(jawapannya...tentulah tidak, kerana siapalah aku ini yang sentiasa sibuk dengan urusan duniaku sahaja sehinggakan kadang-kadang aku terlupa akan ibu di kampung.)

Ikuti kisah Uwais Al-Qarni.

Pada zaman Nabi Muhammad SAW. Ada seorang pemuda bernama Uwais Al-Qarni. Ia tinggal di Negeri Yaman. Uwais adalah seorang pemuda fakir lagi yatim. Dia tinggal bersama ibunya yang telah tua serta lumpuh, bahkan mata ibunya juga buta.


Untuk sara hidup mereka berdua, Uwais bekerja mengembala kambing orang pada waktu siang hari. Masyarakat setempat mengenal Uwais sebagai anak yang taat kepada ibunya dan juga taat beribadah. Siang hari dia selalu berpuasa dan pada malamnya pula dia selalu berdoa memohon petunjuk dari Allah.


Setiap kali melihat jirannya yang baru tiba dari Madinah setelah bertemu Nabi Muhammad SAW. Dia merasa sedih kerana dia sendiri belum pernah berjumpa dengan Rasulullah SAW.


Hari demi hari berlalu dan kerinduan Uwais untuk menemui Nabi semakin dalam. Hatinya selalu bertanya-tanya, bilakah dia dapat bertemu Nabi Muhammad dan memandang wajah baginda dari dekat.


Satu-satunya yang menghalangi keinginannya untuk pergi ke Madinah adalah tanggung jawabnya merawat ibunya yang telah tua, buta dan lumpuh. Dia tidak akan meninggalkannya dalam keadaan yang demikian. Hatinya selalu gelisah. Siang dan malam fikirannya diliputi perasaan rindu memandang wajah Nabi Muhammad.


Akhirnya, kerinduan kepada Nabi yang selama ini dipendamkannya tidak dapat ditahannya lagi. Pada suatu hari, ia datang mendekati ibunya lalu mengeluarkan isi hatinya dan mohon izin kepada ibunya agar ia dibenarkan pergi menemui Rasulullah SAW di Madinah.


Mendengarkan permintaan Uwais, ibunya merasa terharu lalu berkata, “Pergilah wahai Uwais, anakku! Temuilah Nabi dirumahnya dan bila telah berjumpa dengan Nabi, segeralah engkau kembali pulang.”


Betapa gembiranya Uwais mendengar ucapan ibunya. Dia segera berkemas untuk berangkat. Namun, ia tidak lupa menyiapkan keperluan ibunya yang akan ditinggalkannya, serta berpesan kepada jirannya agar dapat menemani ibunya selama ia pergi.


Sesudah mencium ibunya, berangkatlah Uwais Al-Qarni menuju Madinah. Setelah menempuh perjalanan jauh, akhirnya Uwais Al-Qarni sampai juga ke kota Madinah. Tiba di depan rumah Nabi, diketuknya pintu rumah itu sambil mengucapkan salam.


Keluarlah seorang sahaya membalas salamnya. Uwais lalu segera menanyakan Nabi yang ingin ditemuinya. Namun Nabi pada ketika itu tiada dirumah kerana berada di medan perang. Uwais hanya bertemu Siti Aishah, isteri Nabi.


Kerinduan hatinya pada Nabi membuatkan hatinya bergolak dan ingin menunggu Nabi pulang dari medan perang. Tetapi ketaatan Uwais kepada ibunya mengalahkan suara hati dan kemahuannya untuk menunggu Nabi pulang. Akhirnya Uwais berangkat pulang dengan perasaan yang amat haru.


Peperangan telah selesai dan Nabi pulang menuju Madinah. Sesampainya di rumah, Nabi bertanyakan kepada Siti Aishah tentang orang yang mencarinya sebelum sempat Aishah menceritakannya terlebih dahulu.


Nabi mengatakan bahawa Uwais adalah penghuni langit. Mendengar perkataan Nabi, Siti Aishah dan para sahabat terpegun. Nabi Muhammad seterusnya menceritakan dengan selanjutnya tentang Uwais Al-Qarni penghuni langit itu kepada para sahabatnya.


“Kalau kalian ingin berjumpa dengannya, perhatikanlah, dia mempunyai tanda putih di telapak tangannya.”


Sesudah itu, Nabi memandang Ali dan Omar seraya berkata: “Suatu ketika nanti, jika kalian bertemu dengan dia, mintalah doa dan istighfarnya, dia adalah penghuni langit, bukan orang bumi.”


Waktu terus berganti, dan Nabi kemudian wafat. Kekhalifahan Abu Bakar pun telah digantikan dengan Omar Al Khatab.


Suatu ketika, Khalifah Omar teringat akan sabda Nabi tentang Uwais, penghuni langit. Baginda segera mengingatkan kembali sabda Nabi itu kepada sahabatnya Ali Ibni Abi Thalib. Sejak saat itu setiap ada kafilah dagang yang datang dari Yaman, Khalifah Omar dan Saidina Ali selalu menanyakan tentang Uwais, si fakir yang tidak punya apa-apa itu, yang kerjanya hanya mengembala kambing dan unta setiap hari. Mengapa Khalifah Omar dan Saidina Ali selalu menanyakan dia?


Suatu ketika, Uwais turut mengikuti salah satu rombongan yang akan berangkat ke Madinah. Melihat ada rombongan yang baru tiba dari Yaman, Khalifah Omar dan Saidina Ali mendatangi mereka dan bertanyakan apakah Uwais turut bersama mereka?


Apabila dimaklumkan bahawa Uwais ada bersama mereka dan sedang menjaga unta-unta mereka di luar kota, Khalifah Omar dan Saidina Ali segera pergi berjumpa Uwais.


Sesampainya di khemah, tempat Uwais berada, Khalifah Omar dan Saidina Ali memberi salam, tapi rupanya Uwais sedang solat. Setelah mengakhiri solatnya dengan salam, Uwais lantas menjawab salam Khalifah Omar dan Saidina Ali sambil mendekati kedua sahabat Nabi itu dan menghulurkan tangannya untuk bersalaman.


Sewaktu berjabat salam, Khalifah Omar dengan segera membalikkan tangan Uwais untuk membuktikan kebenaran tanda putih yang berada di telapak tangannya seperti yang pernah dikata oleh Nabi.


Memang benar, nampaklah tanda putih itu di telapak tangan Uwais Al-Qarni. Wajah Uwais nampak bercahaya. Benarlah sabda Nabi itu bahawa dia adalah penghuni langit.


Khalifah Omar pun menanyakan namanya dan dijawab olehnya “Abdullah.” Mendengar jawapan Uwais, merekapun tertawa dan mengatakan bahawa, “Kami juga Abdullah, yakni hamba Allah. Tapi siapakah namamu yang sebenarnya.? Uwais kemudiannya berkata, “Nama saya Uwais Al-Qarni.”


Dalam perbualan mereka, ketahuilah bahawa ibu Uwais telahpun meningal dunia, itulah sebabnya ia dapat turut bersama rombongan kafilah dagang ketika ini. Akhirnya Khalifah Omar dan Saidina Ali memohon agar Uwais dapat membacakan doa dan istighfar untuk mereka. Uwais enggan dan lalu berkata, “Sayalah yang harus meminta doa dari kalian.”


“Kami datang kesini untuk memohon doa dan istighfar dari tuan.” Atas desakan dari kedua-dua mereka maka Uwais lalu mengangkat tangan dan terus membacakan doa dan istighfar, setelah itu Khalifah Omar berjanji untuk menyumbang wang negara dari Baitulmal kepada Uwais untuk jaminan hidupnya. Segera Uwais menolak dengan berkata, “Hamba mohon supaya hari ini saja hamba diketahui orang. Untuk hari-hari selanjutnya, biarlah hamba yang fakir ini tidak diketahui orang lagi.”


Beberapa tahun kemudian, Uwais Al-Qarni pun kembali ke rahmatullah. Anehnya, pada saat dia akan dimandikan, tiba-tiba sudah banyak orang yang berebutan untuk memandikannya. Dan ketika dibawa ketempat pembaringannya untuk dikafankan, disanapun sudah ada ramai orang menunggu untuk mengkafankannya. Demikian pula ketika orang pergi untuk menggali kuburnya, disana sudah ada orang-orang yang menggali kuburnya hingga selesai. Ketika jenazahnya diusung kekuburan, luar biasa banyaknya orang yang berebutan untuk mengusungnya.


Meninggalnya Uwais, telah menggemparkan masyarakat kota Yaman. Banyak terjadi hal-hal yang amat menghairankan. Sedemikian, banyaknya orang-orang yang tidak dikenali berdatangan untuk mengurus jenazah dan permakamannya, padahal Uwais adalah seorang fakir yang tidak dihiraukan orang. Sejak dimandikan sampai ketika jenazahnya hendak diturunkan ke dalam kubur, disitu telah siap ada orang yang akan melaksanakannya.


Penduduk kota Yaman tercengang, meraka saling tertanya-tanya, “Siapakah sebenarnya engkau wahai Uwais Al-Qarni? Bukankan Uwais yang kita kenal hanyalah seorang fakir yang tidak memiliki apa-apa yang kerjanya hanya mengembala kambing dan unta-unta? Tapi, ketika hari wafatnya, engkau telah menggemparkan penduduk Yaman dengan hadirnya manusia-manusia asing yang tidak pernah kami kenal. Mereka datang dalam jumlah yang sedemikian banyaknya. Agaknya mereka adalah para Malaikat yang diturunkan kebumi untuk menguruskan pemakaman makhluk langit ini.


Kesimpulan dari kisah ini ialah betapa begitu pentingnya berbakti kepada orang tua hingga Rasulullah menyamakan berbakti kepada mereka menyamai dengan jihad.


Ketika ada seorang pemuda yang mengadap Nabi untuk ikut berjihad, baginda bertanya:


“Apakah kedua orang tuamu masih hidup,” pemuda itu menjawab: “Masih.” Baginda pun bersabda, “Kalau begitu, berjihadlah dengan berbuat baik terhadap keduanya.” (HR. Bukhari dan Muslim).



1 comment:

  1. shurga Allah brada dibawah tapak kaki IBU....ta perlu kupasan yg panjang lebar...jelas dan trang pengertian dan maksudnya...hanya kita perlu mengutamakan ibu dalam apa juga hal, namun adakalanya kita tidak dapat memenuhi apa yg dihajatinya..dlm hati kecil berbisek...ku buat ini pun ibadah juga namanya...wajah IBU ku bawa bersama...tatkala berzikir wajahnya juga ada bersama2... semasa dan slepas doa, ku bersalam dgnnya...btapa kurasa dekatnya aku dgn dia,laksana dekatnya aku dgn ALLAH...namun btapa besarnya pahala Allah ialah tatkala kita benar2 brada disampingnya secara live..Allahuakbar!!!

    ReplyDelete