Islamic Widget

Pendapat Anda Tentang Blog Ini....

Sunday, July 27, 2014

IMPIAN SEORANG GADIS CANTIK YANG TIDAK KESAMPAIAN...

Ada seorang gadis. Dia menulis surat kepada sebuah penerbitan untuk disiarkan. Begini bunyi suratnya...

Kehadapan para jejaka di luar sana...

Nama saya Lisa.

Saya berusia 25 tahun. Saya dikategorikan sebagai gadis cantik.Punya penampilan menarik dan mudah membuat jejaka tertarik. Tapi, setakat ini saya masih belum jumpa calon suami yang saya idamkan.

Ciri-ciri yang saya inginkan bukanlah susah sangat pun. Saya impikan lelaki yang mempunyai pendapatan tahunannya lebih setengah juta setahun. Kalau anda fikir saya gadis materialistik terserah.

Saya rasa keinginan saya itu bukan sesuatu yang berlebihan. la untuk masa depan saya juga. Sudah tentu saya mahukan seorang suami yang mampu menyediakan kehidupan yang senang untuk saya.

Lagipun, saya tak mahu hidup di rumah flat atau kos rendah. Saya Cuma mahu rasa bahagia, hidup dalam lingkungan kemewahan, boleh berbelanja apa yang saya mahu. Dapat melancong ke luar Negara bila-bila masa yang saya inginkan. Saya ingin menikmati hidup di dunia ini. Itu impian saya. Tak salahkan?

Setakat ini, lelaki paling kaya yang saya pernah berdating dengannya pun, pendapatan puratanya 100 ribu sebulan. Hmm.. bagi saya itu tak cukup. Impian saya tidak akan terlaksana jika memilihnya sebagai suami. Lagipun dengan kecantikan saya, saya rasa layak mendapat lelaki yang jauh lebih kaya dari itu.

Saya pernah temui golongan wanita yang saya rasa biasa-biasa saja. Penampilan pun ala kadar. Tak menarikpun. Tapi saya hairan bagaimana mereka ini dapat berkahwin dengan lelaki kaya yang saya idamkan. Apa rahsia mereka? Ah, biarlah yang penting saya mahu impian saya terlaksana. Justru saya mahu bertanya, ada ke tidak di luar sana yang menepati ciri-ciri suami yang saya cari? Kalau ada, sudi-sudilah berkenalan dengan saya. Pasti anda tidak akan kecewa. Kalau berminat, jangan lupa hubungi saya ya!

Yang Benar,
Lisa, 25 tahun
Kuala Lumpur.

************

Surat Lisa itu pun disiarkan. Tidak lama kemudian, dia menerima satu surat balasan daripada seorang jejaka. Lisa membuka surat itu dengan senyuman lebar. Kemudian dia pun membaca isi kandungannya. 
Begini bunyinya...

Ke hadapan Saudari Lisa yang cantik rupawan...

Saya tertarik dengan luahan isi hati anda. Saya tidak hairan kerana saya tahu ramai gadis lain di luar sana yang punya impian seperti anda juga. Untuk pengetahuan saudari, saya seorang golongan professional dan mempunyai perniagaan sendiri yang berkembang maju. Sudah tentu purata pendapatan tahunan saya jauh lebih tinggi daripada apa yang saudari syaratkan.

Tapi, ada banyak perkara bermain dalam fikiran saya. Sebelum memilih saudari untuk menjadi calon hidup, saya harus berfikir daripada serata sudut. Maklumlah, memang begitu cara ahli perniagaan memandang sesuatu perkara sebelum membuat keputusan.

Sebagai orang yang berniaga, saya berasakan saudari bukan pilihan yang sesuai. Cuba saudari bayangkan apabila kita letakkan kecantikan dan wang bersebelahan. Adakah orang yang mahu menukarkan wangnya dengan kecantikan? Hmm...

Sebagai contoh, si A menyediakan kecantikan manakala saya mengeluarkan wang untuk membayar bagi membeli kecantikan itu. Masalahnya di sini apabila saya fikir kembali, dari mana saya akan mendapat untungnya? Ini kerana kecantikan itu semakin lama semakin hilang. Bermakna, wang yang saya laburkan sewaktu membeli kecantikan itu tidak akan dapat menambahkan nilai keuntungan.

Mari kita lihat dari segi fakta pula. Dengan usaha saya, saya yakin pendapatan tahunan saya semakin tahun akan semakin meningkat. Tapi, saya tidak rasa saudari akan bertambah cantik tahun demi tahun. Soleklah tebal manapun, kecantikan tidak akan mampu lari daripada dimamah usia.

Atas dasar itu dari sudut pandangan ekonomi, saya berpendapat bahawa diri saya merupakan aset yang akan bertambah nilainya di masa hadapan, sedangkan saudari merupakan aset yang bakal menyusut di masa akan datang.

Apa yang merisaukan saya, jika aset kecantikan saudari itu yang dijadikan ukuran, saya pasti ia tidak akan membawa kebaikan 20 tahun akan datang.

Perlu saudari ketahui, dalam bidang perniagaan ada konsep bahawa setiap pertukaran itu memiliki posisi tersendiri. Jika saya memilih berkahwin dengan saudari, ia juga merupakan posisi tukar. Dan jika nilai sesuatu yang kita miliki itu semakin turun, kita harus menjualnya. Dalam perniagaan, menyimpan sesuatu yang sudah susut nilainya hanya mendatangkan kerugian. jadi, saya memandang perkahwinan yang saudari impikan itu adalah satu pelaburan yang bakal merugikan saya di masa hadapan.

Maaflah jika saudari tersinggung. Tapi bagi kami ahli perniagaan yang berjaya, aset yang 'turun' nilainya di masa hadapan lebih sesuai dibuat untuk 'sewaan' sahaja, bukan untuk dimiliki selamanya. Nanti saudari juga yang rugi, bukan?

Jadi, saya lebih suka menasihatkan saudari. Daripada saudari simpan impian mencari orang seperti kami yang lebih berpegang kepada prinsip 'untung rugi' dalam pelaburan, adalah lebih baik saudari berusaha untuk menjadikan diri saudari orang yang kaya dan berpendapatan lebih setengah juta setahun. Secara tak langsung, ia akan melipatgandakan nilai saudari kerana bukan sekadar bergantung pada kecantikan semata-mata. Cantik yang diiringi dengan sifat bijak dan pandai membuat pelaburan yang akan menjadikan saudari aset yang tidak akan turun nilainya di masa hadapan.

Itu saja pesanan saya buat saudari.

Sekian, terima kasih.

P/s: Jika saudari tertarik dengan konsep 'sewa' seperti yang saya sebut, bolehlah hubungi saya ya.

Yang benar,

Golongan profesional
34 tahun Kuala Lumpur.

JAMBATAN KE SYURGA DAN NERAKA...

Al kisah pada suatu hari, penghuni neraka mengadu kepada malaikat yang menjaga mereka. "Kami ni dah lama sangat tinggal kat sini. Teringin pulak nak tahu apa rasanya tinggal di syurga." Sama seperti penghuni neraka, penghuni syurga juga tertanya-tanya bagaimana kehidupan di neraka.

Jadi untuk menjawab rasa ingin tahu kedua-dua belah pihak, malaikat pun mengarahkan mereka membina jambatan masing-masing untuk menghubungkan kedua-dua tempat.

Maka, bertungkus-lumuslah ahli syurga dan ahli neraka membina jambatan bermula dari tempat mereka tinggal.

Nak dijadikan cerita, selepas tiga bulan, siaplah jambatan yang dibina oleh ahli neraka Cuma menunggu jambatan dari arah syurga saja untuk disambungkan ke arah jambatan penghuni neraka.

Tapi yang menghairankan, jambatan ahli syurga tadi terlalu lambat hendak disiapkan. Tak ada progres langsung. Kura-kura jalan pun lagi laju.

Para malaikat yang berasa hairan pun pergi melawat ahli syurga. Pelik juga kenapa jambatan mereka lambat siap. Nak kata tak cukup bahan binaan, semuanya telah diagihkan sama rata. Tapi kenapa mereka tak boleh siapkan jambatan itu secepat penghuni neraka?

Siasat punya siasat, barulah dapat jawapan kenapa jambatan ahli syurga lambat siap. Nak tahu sebabnya?

Sebab...

Sebab...

Sebab... semua kontraktor pembinaan yang handal duduk dalam neraka. Dalam syurga pula hanya ramai orang-orang miskin dan alim ulama’. Manalah mereka tahu apa-apa pasal pembinaan.

Kah kah kah! Jangan marah arrrr………

HARGA SEBENTUK CINCIN EMAS...

Ada seorang lelaki yang warak. Orangnya kaya dan mempunya harta banyak. Namun, penampilan lelaki itu biasa saja. Langsung tidak menggambarkan taraf dirinya yang sebenar.

Suatu hari, bertanyalah salah seorang pembantunya. "Tuan, mengapa tuan berpakaian seperti orang miskin? Bukankah sepatutnya tuan menjaga penampilan sesuai dengan kedudukan tuan?"

Lelaki itu hanya tersenyum, tidak menjawab. Kemudian, dia menanggalkan sebentuk cincin dari jarinya. sambil menghulurkan cincin yang nampak kotor itu, lelaki itu berkata, “Akan aku jawab pertanyaanmu nanti. Sekarang, ambil cincin ini dan pergi ke pasar. Cubalah engkau menjualnya dengan harga satu keping emas."

Pembantunya ragu-ragu.Mustahil orang di pasar akan memberikan sekeping emas untuk cincin buruk itu. Tapi, dia hanya menurut arahan lelaki tersebut.

Sampai di pasar, cincin itu cuba dijual. Namun, para peniaga sayur, ikan, daging dan kain di pasar itu enggan membelinya . Jika ada yang mahupun, hanya menawarkan sekeping perak.

Pulanglah pembantu itu dengan rasa hampa lalu menceritakan apa yang berlaku kepada tuannya. Lelaki itu tersenyum dan berkata,

"Sekarang, pergilah engkau ke kedai emas di belakang kota ini. Perlihatkan cincinku itu. Dengarkan saja berapa harga yang akan mereka tawarkan."

Pembantu itu pun menurut arahan. Setelah pemilik kedai emas meneliti cincin itu, dia membuat tawaran untuk membelinya dengan harga seribu keping emas. Terkejutlah pembantu itu. Rupanya, cincin yang dipandang buruk oleh orang-orang di pasar itu mempunyai nilai yang tinggi.

"Itulah jawapan untuk pertanyaanmu. Seseorang itu tidak boleh dinilai hanya berdasarkan penampilan atau pakaiannya saja. Emas dan permata yang ada dalam dirI seseorang hanya mampu dilihat apabila kita melihat ke dalam jiwanya. Kerana itu, sering kali kita salah menilai dengan menyangka yang emas itu adalah tembaga, manakala tembaga itu adalah emas. Janganlah engkau juga menjadi begitu, menilai sesuatu hanya daripada pandangan luarannya," pesan lelaki tersebut.

INSYA-ALLAH, PASTI ADA BAIKNYA...

Ada seorang raja, punya seorang sahabat baik. Sahabatnya itu seorang yang bijaksana dan terkenal dengan ketakwaannya. Setiap apa yang berlaku kepada raja itu, pasti sahabatnya akan berkata, "Insya-Allah, pasti ada baiknya." Kata-kata itu sentiasa diulang walaupun perkara yang berlaku adalah perkara buruk dan menyedihkan. 

Suatu hari, mereka pergi berburu ke dalam hutan. Tanpa diduga, telah berlaku satu kemalangan kepada raja menyebabkan salah satu jarinya putus terkena pisau.

"Insya-Allah, pasti ada baiknya," kata sahabatnya.

Raja itu menjadi marah apabila mendengar kata-kata sahabatnya itu. Lantas disuruh pengawal membawa sahabatnya itu pulang lalu dipenjarakan. Pun begitu, sahabatnya itu tetap mengulangi ayat yang sama. "Insya-Allah, pasti ada baiknya". 

Semasa memburu, si raja tersesat dalam hutan. Terpisahlah ia daripada pengawal dan pengiringnya. Kebetulan dia ditemui oleh sekumpulan puak yang mengamalkan ritual pelik.

Maka, raja itu hendak dijadikan korban oleh mereka. Namun bila diperiksa, didapati raja itu cacat. Se- dangkan puak itu harus menyediakan manusia yang sempurna fizikalnya untuk dijadikan korban ritual mereka.

Akhirnya, dilepaskan semula raja itu. Kembalilah dia ke istana. Segera dia membebaskan semula sahabatnya yang sebelum itu dipenjarakan.

"Saat engkau mengatakan 'Insya-Allah, pasti ada baiknya' ketika jariku terpotong, aku berasa marah. Namun, baru aku sedar bahawa kebaikannya itu memang ada. Kerana jari yang hilang, aku selamat daripada menjadi korban puak yang tinggal di dalam hutan itu.

"Tapi aku ingin bertanya. Jika itu kebaikan untuk aku, apa pula kebaikannya untuk dirimu apabila dipenjarakan?" tanya raja.

"Pasti ada baiknya" aku dipenjarakan. Jika aku masih bersamamu ketika itu, pasti aku yang akan dijadikan korban sebagai penggantimu. Sesuatu yang kita tidak suka atau membuat kita marah, mungkin ia adalah yang terbaik untuk diri kita Insya-Allah, hanva Dia yang mengetahui rahsianya," jawab sahabatnya itu sambil tersenyum.

BUKAN KOTAK HITAM YANG KAMI SEMBAH...


Suatu hari berlaku dialog di antara seorang pemuda Islam dengan pemuda Yahudi.

Pemuda Yahudi: Mengapakah orang Islam sembah Kaabah?

Pemuda Islam: Salah tu, orang Islam bukan sembah Kaabah, tapi sembah Allah.

Pemuda Yahudi: Kan orang Islam sembahyang menghadap Kaabah, bukankah ia cuma satu kotak hitam yang besar. Tuhan kamu ada di dalam kotak itu ke?

Belum sempat pemuda Islam menjawab, telefon bimbit kepunyaan pemuda Yahudi berdering. Dia pun menjawab panggilan dengan lembut lalu berbual sambil ketawa. Beberapa minit kemudian, talian dimatikan. Dia berpaling semula kepada pemuda Islam tadi. 

Pemuda Yahudi: Ha, jawablah soalan aku tadi.

Pemuda Islam: Perlukah aku menjawabnya?

Pemuda Yahudi: (Tertawa mengejek.) Mesti kamu tak boleh jawabkan?

Pemuda Islam: Bukan begitu. Kamu sendiri tahu teorinya, tapi kamu masih bertanyakan soalan itu. Rasanya kamu yang tidak sedar bahawa jawapan sudah ada pada dirimu sendiri

Pemuda Yahudi : (Kehairanan) Aku tak faham.

Pemuda Islam: Tadi aku melihat kamu menjawab telefon. Lepas tu kamu ketawa dan bercakap seorang diri. Sebelum memutuskan talian, kamu mencium telefon itu sambil berkata I love you.

Pemuda Yahudi: Aku bukan bercakap sendiri, aku berbual dengan teman wanitaku.

Pemuda Islam: Di mana dia? Aku tak nampak pun teman wanita yang kamu katakan itu.

Pemuda Yahudi: Dia ada di rumah, nak berbual, kenalah telefon. Apa masalahnya?

Pemuda Islam: Boleh aku lihat telefon kamu tu?

Si Yahudi memberikan telefon bimbitnya kepada pemuda Islam dengan rasa hairan, pemuda Islam membelek-belek telefon si Yahudi tadi. Tak cukup sekadar itu, dia menggoncang-goncangkan telefon itu. Sesekali, dia mengetukkan telefon itu ke atas meja. Akhirnya dia menghempaskan telefon itu ke atas lantai hingga pecah berderai.

Pemuda Yahudi: Apa kau buat ni? (Menjerit marah)

Pemuda Islam: Aku cuba hendak mencari teman wanita yang kamu katakan tadi dalam telefon ini. Walau dipecahkan sekalipun, buah hati yang engkau ceritakan itu tidak muncul juga.

Pemuda Yahudi: Kamu ni ketinggalan zaman ke? Inikan teknologi moden, kita boleh bercakap dengan orang lain dari jarak jauh hanya dengan menggunakan telefon. Takkan itu pun tak tahu!

Pemuda Islam: (Tersenyum). Kan sudah aku katakan tadi, kamu pun sudah tahu jawapannya tapi masih bertanya. Bukankah teori telefon itu lebih kurang sama dengan Allah s.w.t. Kami solat menghadap Kaabah bukan bermakna kami menyembah kotak hitam. Kami sembahyang atas arahan Allah. Umat Islam diarahkan sembahyang menghadap Kaabah bukan bererti Allah ada dalam kotak hitam itu.

Begitu juga teorinya antara kamu dan girlfriend kamu itu. Dia menghubungi kamu menggunakan telefon bukan bererti dia ada di dalam telefon itu. Prinsip telekomunikasi itu kena ikut peraturan. Nak bercakap melalui telefon, harus mendail nombor yang betul, barulah akan tersambung dengan orang yang hendak dihubungi, dengan itu, kamu mampu berbicara dengannya walaupun dia tiada dalam telefon itu.

Begitu juga dengan umat Islam, kami sembahyang menghadap Kaabah kerana itulah kiblat kami sebagai ‘peraturan’ untuk kami 'bersambung' dengan Allah, begitulah teorinya dan jugalah jawapan untuk pertanyaan kamu di awal tadi.

ANTARA DUA BUAH BAKUL KECIL...

Ada seorang pemuda. Hidupnya selalu tampak bahagia. Riaknya sentiasa tenang. Walaupun banyak cabaran dan perkara yang datang menguji dan menyakitinya, dia masih tersenyum.

Sebenarnya, pemuda itu ada rahsia tersendiri. Di dalam bilik, dia menggantung dua buah bakul kecil. sebuah bakul yang elok manakala yang satu lagi adalah bakul yang berlubang di bahagian tengahnya. Bakul yang elok digantung di dalam bilik. Bakul yang berlubang pula digantung di luar tingkap biliknya.

Setiap hari apabila pulang ke rumah, pemuda itu akan mencatatkan setiap perkara yang berlaku dalam helaian kertas. jika perkara itu sesuatu yang menggembirakan, kertas itu dilipat dan dimasukkan ke dalam bakul yang tergantung di biliknya.

Namun, jika ia perkara yang menyakitkan seperti dihina, dimarahi atau apa saja perkara yang menyedihkan hati, cebisan kertas itu dimasukkan ke dalam bakul berlubang di luar tingkap biliknya.

Keesokannya sebelum keluar rumah, pemuda itu akan mengambil kertas di dalam bakul di dalam bilik dan membacanya semula. Bakul yang berisi catatan positif akan menghiburkan hatinya dan membuatnya kembali tersenyum dan tenang.

Kemudian, diseluk pula tangan ke dalam bakul berlubang di luar tingkap biliknya. la kosong. Tiada apa di dalam bakul itu. Segala perkara yang menyedihkan atau mengganggu perasaannya telah jatuh, hilang atau mungkin terbang dibawa angin entah ke mana.

Jadi, dia tidak perlu lagi membaca perkara yang menyakitkan hatinya semalam. Ia telah hilang, sama seperti catatannya pada kertas itu. Ya, itulah rahsianya. Hanya dua buah bakul kecil.

Thursday, June 26, 2014

KENANGAN BERMAIN DI BAWAH POKOK KERIANG YANG HAMPIR PUPUS...

Bergambar bersama pokok Keriang...

Hampir 44 tahun aku tidak bertemu dengan pokok keriang, dulu masa kecik-kecik kami selalu bermain guli, gasing atau jengket di bawah pokok ini. Bila buah keriang gugur dari atas pokok, kami berebut-berebut untuk mendapatkannya sampai ada yang bertolak-tolak. Pokok keriang ni tinggi, kami malas nak panjat, jadi sambil main guli sambil tunggu buah ni gugur, siapa cepat dia dapat.

Dulu ayah bekerja di Jabatan Kerja Raya (JKR), jadi, kami sekeluarga tinggal di kuarters yang disediakan. Setiap kuarters ada lebih kurang 5 buah pintu bercampur Melayu dan India. Setiap pagi dan petang di hari cuti sekolah, kami adik beradik dan anak-anak jiran yang sebaya selalu bermain guli, gasing atau jengket di kuarters yang bersebelahan dengan blok kami sebab di situ ramai kawan-kawan. Di belakang rumah Pak Cik Daud tempat kami bermain guli itulah tumbuhnya pokok keriang ni. Pokoknya cuma sebatang tapi buahnya sangat lebat.  Rasanya kelat tetapi jika nak rasa lebih sedap dan manis, kena rendam dalam air garam dulu dan kemudian baru makan. Buah ini juga sangat enak dan rupanya seakan-akan buah anggur.

Buah Keriang seakan-akan buah anggur apabila sudah masak...

Bila ayah membeli sebuah rumah teres dan mengambil keputusan untuk berpindah maka kami terpaksa akur walaupun berat untuk meninggalkan kuarters ini yang banyak meninggalkan kenangan. Bukan itu sahaja, ayah dan emak terpaksa meninggalkan banyak tanam-tanaman yang diusahakanya di belakang rumah seperti pokok pisang, ubi kayu, jagung, pokok keladi dan sayur-sayuran, apa yang ayah dan emak tanam semua menjadi dan hidup subur. Di samping itu ayah dan emak juga ada menternak ayam dan itik. Aku tidak tahu kenapa ayah nak berpindah ke rumah baru kerana aku tengok rumah baru kami di kelilingi hutan yang menyeramkan berbanding di kuarters JKR yang kehidupan di zaman kanak-kanak yang lebih menyeronokkan. 

Oleh kerana masa tu aku masih kecil lagi, maka aku tidak pernah tanya kenapa ayah nak pindah ke rumah baru sedangkan di kuarters ini kami hidup selesa dengan segala kemudahan yang ada. Nak buat tilam dan bantal, di belakang rumah ada pokok kekabu, nak buat tikar mengkuang, ada banyak pokok mengkuang yang tumbuh meliar, nak cari kayu api, kami pergi ke kilang kayu yang berhampiran untuk mengambil kulit kayu balak yang baru diturunkan dari lori. Tauke kilang tidak pernah menghalang atau memarahi sewaktu kami mengopek kulit kayu balak tersebut. Nak memancing ikan pula, aku dan kawan-kawan akan pergi ke lombong-lombong yang banyak terdapat di persekitaran rumah walaupun selalu kena marah dengan emak.

Setelah berpindah kerumah baru pada tahun 1970, aku jarang ke kuarters JKR tempat kami tinggal dahulu kerana tiada kenderaan, lagipun nak naik bas, aku tak pandai dan takut maklumlah umur dalam lingkungan 9 tahun. Disebabkan itu aku tidak lagi dapat makan buah keriang dan bermain-main di bawah pokoknya. Lama kelamaan, aku terus lupa akan kewujudan pokok keriang ini.

Pokok Keriang yang berbuah lebat...

Dua minggu lepas, iaitu pada 17 Jun 2014, aku mengadakan lawatan kerja ke Pejabat Kawasan Lubuk Sireh yang beralamat di Kaki Bukit, Perlis, Selepas mengadakan sedikit perbincangan dengan Pengurus Kawasan di pejabatnya, Beliau membawa kami meninjau di persekitaran pejabat dan kuarters staf yang hendak dilupuskan. 

Ketika tiba di belakang salah sebuah rumah yang tiada lagi berpenghuni dan perlu dilupuskan, aku terpandang akan sebatang pokok yang berbuah lebat. Aku tidak tahu apa nama pokok ini, buahnya seperti buah anggur, tapi takkan pokok anggur kerana pokoknya besar dan tinggi. Aku lalu bertanya kepada Pengurus tersebut. Kata Pengurus, pokok itu ialah pokok keriang, buahnya boleh dimakan tapi kelat sedikit, kalau nak sedap kena rendam dalam air garam, baru terasa keenakkannya. 

Aku lantas teringat pokok yang aku pernah bermain di bawahnya di sekitar penghujung tahun 1960an dahulu yang ketika itu aku masih berusia kanak-kanak. Tak salah lagi, inilah pokoknya, pokok dan buah keriang yang aku tidak berjumpa hampir 44 tahun lalu.

Pokok Keriang yang tinggi dan besar...

Tanpa membuang masa, aku terus memetik buahnya lalu makan, sebaik mencecah di lidah, seakan-akan terasa apa yang aku rasakan 44 tahun dahulu. Tak semena-mena aku teringatkan kawan-kawan yang sama-sama bermain di bawahnya suatu ketika dahulu. Airmataku lantas menitik kerana terkenangkan mereka. Mungkin di antara kami sudah tiada lagi kerana telah pergi menyahut seruan Ilahi. Aku bersyukur kerana aku masih sihat dan dapat menatap pokok yang banyak memberikan kenangan. Tanpa membuang masa, aku mencapai kamera lalu merakam gambar pokok Keriang dan buahnya untuk tatapan generasi yang akan datang. Jika tidak dipelihara, tidak mustahil pokok ini akan pupus di muka bumi.     

 Buah Keriang yang telah dipetik dan sudah masak...

 Sedikit fakta mengenai pokok Keriang :-
  • Pokok ini hanya terdapat di utara Tanah Air. 
  •  Generasi sekarang tidak mengenali pokok/buah ini kerana pokok/buah ini semakin lama semakin sukar diperolehi
  •  Jika dahulu buah ini mudah didapati di kawasan hutan dan pinggir kampung, kini buah ini semakin lama semakin berkurangan.
  •  pokok/buah keriang berbuah sekali dalam setahun sekitar bulan April hingga Mei.dan buahnya akan bertukar menjadi warna hitam apabila betul-betul masak.
  •  Dari segi perubatan ia dipercayai mempunyai pelbagai khasiat.
  •  Buah ini apabila betul-betul masak gugusannya adalah seperti buah anggur
Khasiat Buah Keriang :-
  • Mengurangkan kadar gula dalam darah bagi pesakit kencing manis.
  • Mengeluarkan cacing kerawit di dalam perut. 
  • Biji buah keriang boleh dikeringkan, ditumbuk dan dibancuh dengan air panas untuk diminum.
Aku berharap suatu hari nanti akan ada pasukan penyelidik samada di bidang perubatan mahupun bidang kosmetik untuk membuat penyelidikan tentang buah ini kerana aku pasti banyak khasiatnya yang boleh diperolehi darinya. Jika berjaya dikomersialkan, sudah tentulah pokok ini akan banyak ditanam semula dan dapat mengelakkan ia dari terus pupus di muka bumi ini.