Islamic Widget

Pendapat Anda Tentang Blog Ini....

Wednesday, March 4, 2015

WANITA BERTUKAR GANAS KETIKA TIDUR...

Gambar hiasan...

JODIE Plume berdiri di bucu katilnya dalam kegelapan malam dalam keadaan tubuhnya menggigil ketakutan. Apa yang dilihatnya seketika tadi tampak nyata, namun dia sendiri tidak pasti sama ada benar atau sekadar bermimpi.

Dia nampak bayang-bayang seperti yang terdapat dalam filem seram, datang kepadanya dengan membawa tong mengandungi asid yang menggelegak bersedia untuk dilempaarkan kepadanya.

"Josh! Josh! Bangun! Mereka akan melemparkan asid kepada kita!" Jeritnya kepada suaminya, Josh, yang sedang nyenyak tidur di sebelah.

Josh yang sering mengalami situasi seperti hari-hari sebelumnya langsung tidak terkejut. Malah, dia bangun untuk menenangkan Jodie, yang kemudian kembali terlelap dengan sendiri.

Situasi seperti dibaling tong asid, kejadian rompakan, barang berterbangan di dalam bilik, malah kejadian diganggu hantu sering dihadapi oleh Jodie yang berhalusinasi hampir pada setiap malam.

Wanita ini mengalami sindrom Parasomnia, iaitu sejenis gangguan terhadap tingkah laku yang terjadi ketika sedang tidur sehingga membuatnya kerap terjaga.

Apabila dia tidur, dia akan mengalami satu mimpi ngeri sehingga menyebabkan adrenalin naik memuncak dan mengalami ketakutan amat teruk.

Dia akan berjalan, menggerakkan badan dan menjerit sepanjang gangguan tersebut dalam keadaan tidak sedar, untuk bertindak balas ke atas apa yang berlaku ketika dia sedang bermimpi.

Dalam keadaan tidur, Jodie boleh berjalan, bercakap, melakukan gerak isyarat dan menjerit. Dia tidak sedar sepenuhnya, tetapi sebaliknya bertindak balas kepada dunia mimpi.

Ini bukanlah perkara yang boleh diketawakan atau dibuat main-main, kerana kekerapan terjadi boleh menyebabkan perkara buruk berlaku. Jodie, 30, akan mengalaminya pada setiap malam dan kadang-kala sehingga enam kali pada satu malam.

Pasangan Jodie Plume dan Josh yang 
sentiasa berjaga-jaga walau dalam tidor...


Setiap keadaan akan berlarutan sehingga tempoh yang lama dan menimbulkan situasi yang bahaya kepada diri dan pasangannya.

"Pernah suatu malam saya terkejut apabila Jodie cuba menarik sesuatu keluar dari dalam mulut saya. Dia berkata bahawa saya mengejutkannya kerana ada perompak masuk ke rumah kami mahu mencuri " barang kemas saya.

Saya kemudiannya memasukkan kesemua barang kemas ke dalam mulut saya bagi mengelakkan dicuri.

"Jodie terpaksa mengeluarkannya supaya saya tidak tercekik. Apabila difikirkan kembali, memang sangat menakutkan," kata Josh.

Ada juga keadaan penghidap Parasomnia akan melakukan perkara-perkara pelik dalam keadaan tidur seperti makan, membuat hubungan seks, bercakap dengan nada yang lantang, malah ada yang mampu memberikan ucapan yang panjang lebar ketika tidur.

Beberapa gangguan, seperti berjalan sambil tidur seperti yang dialami Jodie berkaitan dengan keadaan separa sedar dan ramai beranggapan mempunyai kaitan dengan genetik. Ibu dan ibu saudara Jodie sendiri menderita keadaan itu.

Wanita ini berharap pakar perubatan boleh menganalisis corak tidurnya dan membantu dia mengatasinya.

Jodie dan Josh mengambil langkah berjaga-jaga untuk mengelakkan sebarang kejadian yang tidak diinginkan berlaku.

Mereka membuang kesemua objek tajam seperti gunting dan pisau dari bilik dan cermin juga diletakkan di luar bilik kerana pantulan cahaya akan menyebabkan mimpi ngeri yang dialami Jodie bertambah teruk.

Ujar Jodie, dia gembira kerana mereka sudah boleh membina sebuah keluarga namun dia terlalu takut bagaimana untuk menguruskan bayi yang akan dilahirkan jika tidumya terganggu.

"Adakah saya akan sentiasa bangun? atau lebih teruk lagi bagaimana jika saya bangun dan mencederakan bayi saya? Saya berharap keadaan yang berlaku kepada saya ini boleh dirawat. Paling membimbangkan adakah anak saya juga akan mewarisi penyakit ini nanti?," soalnya.

Parasomnia boleh berlaku kepada sesiapa sahaja tanpa mengenal usia. Ada kes yang menunjukkan penghidap turut mengalami gangguan neurologi seperti penyakit parkinson, strok, dan narcolepsy di mana keupayaan otak untuk mengawal kitaran tidur yang normal akan terjejas. Dipercayai, 10 peratus penduduk di dunia ini mengalaminya.

Dipertik dari Utusan Malaysia
Disusun oleh : Nursyamimi Saidi.... 

Tuesday, March 3, 2015

DENGKI AKAN MEMBUNUH DIRI SENDIRI...

Pada zaman dahulu ada seorang solih dan alim yang sangat disukai oleh raja. Dia sentiasa berada di majlis raja untuk memberikan pelajaran dan nasihat.

Orang solih itu menasihatkan: "Berbuatlah kebaikan kepada orang yang berbuat baik, kerana orang yang berbuat jahat itu akan binasa oleh kejahatannya sendiri."

Bagaimanapun apabila seseorang berbaik-baik kepada Raja dengan tujuan baik dan ikhlas tentu ada orang yang tidak menyukainya kerana dengkinya. Demikian juga halnya dengan orang solih yang satu ini. Di sebalik hubungan baiknya dengan raja ada seseorang yang juga dekat dengan istana tidak senang melihatnya selalu berdampingan dengan raja dan ingin melenyapkannya.

Maka orang yang dengki itu mulai mencari cara untuk menghasut raja. Setelah menemukan suatu idea, pergilah dia menghadap raja sambil berkata:

"Ampun tuanku! Orang solih yang sentiasa datang ke sini itu pernah berkata bahawa mulut raja berbau busuk."

"Apa?" Kata raja dengan hairan.

Kemudian baginda bertanya lagi: "Betulkah kata-katamu itu?".

"Betul tuanku." Kata orang yang dengki. Dia berkata pula: "Kalau tuanku ingin membuktikannya, sila perhatikan apabila dia bercakap dengan tuanku dia akan menutup hidungnya kerana tidak tahan dengan bau mulut tuanku."

Raja nampak agak marah dan berkata: "Baliklah engkau! Aku akan cuba menyiasat kebenaran ini."

Laporan orang yang dengki itu berhasil mempengaruhi fikiran raja. Si penghasut merasa gembira. Dia segera balik ke rumahnya dan memasak makanan yang banyak mengandungi bawang putih agar siapa saja yang memakannya mulutnya akan berbau. Setelah siap, dia menjemput orang solih yang didengkinya itu untuk makan bersama. Orang solih itupun makan tanpa curiga apa-apa demi menghormati undangan walaupun dia tahu bahawa hidangannya banyak mengandungi bawang putih. Kemudian seperti biasa orang solih itupun pergi ke istana untuk memberikan nasihat dan pengajaran.

Raja berkata: "Sila dekatlah engkau kepadaku!"

Orang solih sedar bahawa dia baru saja makan makanan yang banyak mengandungi bawang putih dan tentu saja mulutnya masih berbau. Oleh kerana itu apabila telah dekat dengan raja, dia menutup mulutnya dengan tangannya agar raja tidak terganggu oleh baunya.

Kini raja berasa bahawa keterangan orang yang memberi laporan itu memang betul. Kerana ternyata orang solih itu benar-benar meletakkan tangannya pada hidungnya sebaik saja dia mendekati. Raja marah, tapi ditahannya kemarahan itu di dalam hatinya agar tidak nampak bahawa sikapnya berubah.

Raja tidak bercakap apa-apa. Baginda hanya mengambil sekeping kertas dan pen kemudian menulis surat kepada salah seorang pegawainya. Setelah siap, surat rahsia itu ditutup rapat dan diberikannya kepada orang solih yang disayanginya itu.

"Sila kau hantar surat ini kepada si polan.." Kata raja.

Orang solih yang tidak tidak tahu apa kandungan surat rahsia yang dibawanya, segera pergi memenuhi perintah raja. Sementara orang yang menghasut raja berada agak jauh dari istana sambil mengintai-intai tindakan apa yang diambil raja ke atas orang yang dia dengki. Ternyata dia melihat orang solih keluar dari istana dengan gembira sambil membawa amanah raja. Dia segera mengejar dan bertanya: 

"Apa itu?"

Orang solih menjawab: "Ini surat raja yang ditulisnya sendiri dan menyuruh saya menyampaikannya kepada si polan."


"Berikan surat itu kepadaku, biar aku yang menyampaikannya." Kata si penghasut. Dengan menghantar surat tersebut, dia ingin dirinya dianggap sebagai orang terdekat raja.

Pada mulanya orang solih itu tidak mahu memberikannya kerana dia tidak mahu mengkhianati amanah raja. Namun si penghasut memaksanya dan meminta dengan bersungguh-sungguh, maka dengan terpaksa diberikanlah surat itu. Dengan bangganya si penghasut pergi membawa surat raja kepada pegawai yang dituju.

Sebaik saja surat itu sampai, si penerima terus membukanya dan dibacanya dalam hati sambil disaksikan oleh penghasut yang menghantarkannya. Surat itu berbunyi: "Apabila pembawa surat ini sampai kepadamu, maka segera bunuhlah dia, lapah kulitnya dan hantarkan kepadaku."

Pegawai yang menerima surat itupun berkata: "Raja menyuruh aku agar membunuh kamu dan melapah kulit tubuhmu."

Bukan main terperanjatnya si pembawa surat, dia menyesal bercampur geram dan sedih.

"Tidak! Tidak....... ! Sebenarnya surat ini bukan untukku. Oleh kerana itu aku minta izin dulu untuk melapor kepada raja". Katanya sambil cuba untuk beredar namun segera ditahan oleh pegawai berkenan.


Pegawai itu berkata lagi: "Surat raja tidak boleh dibantah dan perintahnya harus dilaksanakan."


Si penghasut cuba mengemukakan alasan dan perkara sebenar berkenaan dengan surat tersebut, namun tidak dihiraukan oleh pegawai. Maka diapun disembelih dan kulitnya dilapah untuk dihantar kepada raja.

Sementara orang solih yang sebenarnya akan dihukum tiba-tiba datang menghadap raja dan memberitahukan bahawa surat yang dibawanya telah diambil secara paksa oleh temannya, dan dialah yang menghantarkannya kepada pegawai yang dituju.

"Astaghfirullah....". Keluh raja dalam hatinya. Baginda diam sejenak mengenangkan nasib yang menimpa orang yang menghantarkan suratnya.

Kemudian raja bertanya: "Benarkah engkau ada mengatakan bahawa bau mulutku busuk?"

Orang solih menjawab: "Tidak! Sekali-kali tidak."

Raja bertanya lagi: "Jadi, mengapa ketika kamu bercakap denganku tadi engkau letakkan tanganmu di mulutmu?"

Orang solih menerangkan: "Ketika itu aku baru saja dijamu oleh teman yang meminta surat itu dengan makanan yang banyak mengandungi bawang putih sehingga mulutku berbau. Maka aku tutup mulutku supaya raja tidak terganggu oleh bau mulutku itu."

Raja mengeleng-gelengkan kepala kehairanan. Kini baginda faham perkara sebenar dan tipu helah si penghasut dan kaki bodek yang sudah pasti terbunuh itu. Kemudian baginda berkata: "Benar betul ajaran dan nasihatmu kepadaku bahawa orang yang jahat telah binasa kerana kejahatan yang dilakukannya sendiri."

Begitulah bahayanya hasad dan dengki. Oleh kerana itu Rasulullah S.A.W. bersabda yang ertinya: "Waspadalah engkau pada perbuatan dengki, kerana dengki itu memakan pada kebaikan seperti api memakan kayu bakar." 

KISAH NABI MUSA A.S. DENGAN LELAKI YANG TAUBATNYA TIDAK IKHLAS...

Pada zaman Nabi Musa A.S. ada seorang lelaki yang tidak jujur dalam taubatnya kepada Allah S.W.T., setiap kali dia bertaubat maka dia akan melakukan kembali perkara yang ditaubatnya, dia berbuat demikian selama 20 tahun.

Maka Allah S.W.T. menurunkan wahyu kepada Nabi Musa A.S. yang bermaksud: "Wahai Musa, katakan kepada si Fulan bahawa sesungguhnya Aku (Allah) murka kepadanya."

Sebaik sahaja Nabi Musa A.S. menerima wahyu tersebut maka Nabi Musa A.S. pun memberitahu lelaki yang disebutkan oleh Allah kepadanya. Apabila lelaki itu mendengar berita yang disampaikan oleh Nabi Musa A.S., sangat sedihlah hatinya mendengar berita itu.

Lelaki itu pun membawa diri menuju ke padang yang luas lalu dia berkata: "Wahai Tuhanku, telah habiskah rahmatMu atau membahayakan Engkaukah terhadap maksiatku, telah habiskah simpanan ampunanMu atau engkau menjadi kedekut atas hamba-hambamu? Dosa manakah yang lebih besar dari keampunanMu. Mulia itu adalah di antara sifat-sifatMu yang qadim, sedangkan tercela adalah di antara sifat-sifatku yang hadis. Apakah sifatku ini telah mengalahkan sifatMu? Apabila Engkau halangi hambaMu dari rahmatMu, maka kepada siapakah lagi mereka mengharapkan apabila Kamu menolak mereka, kepada siapakah mereka akan menuju."

Berkata lelaki itu lagi: "Wahai Tuhanku, kalaulah rahmatMu itu telah habis dan tidak boleh lagi selain dari siksaMu, maka Kamu pikulkanlah ke atasku semua siksa yang terdiri dari hamba-hambaMu dan aku menebus mereka semua dengan diriku."Setelah itu Allah S.W.T. berfirman kepada Nabi Musa A.S. yang bermaksud: "Wahai Musa, pergilah kepada orang itu dan katakan kepadanya; Seandainya dosamu itu memenuhi bumi sekali pun, Aku (Allah) tetap akan mengampuninya bagi kamu, setelah kamu mengenalKu dengan sempurnanya kekuasaanKu, pengampunan dan rahmatKu."

Rasulullah S.A.W. bersabda: "Tidaklah satu pun suara yang dicintai oleh Allah daripada suara seorang hamba yang berdosa, kemudian dia bertaubat dan berkata: "Ya Tuhanku." Allah S.W.T. akan menjawab: "Ya, hai hambaku. Mintalah apa yang kamu kehendaki, sesungguhnya engkau disisiKu adalah seperti sebahagian malaikat-malaikatKu. Aku di sebelah kananmu , di sebelah kirimu, di atasmu dan dekat dengan isi hatimu. Saksikanlah wahai malaikatKu, sesungguhnya Aku telah mengampuninya."

Wahai saudara-saudaraku, kisah yang kami paparkan di atas adalah untuk kita pesan pada diri kita sendiri bahawa janganlah kita mempermain-mainkan taubat yang kita buat, sebab kelak Allah S.W.T. akan mempermain-mainkan kita pula.

Walau pun kisah di atas menunjukkan tentang lelaki yang bertaubat tetapi tidak ikhlas, lelaki itu adalah seorang hamba yang mengetahui segala sifat-sifat Allah dan dia juga akhirnya mengetahui bahawa Allah sangat murka kepada orang yang berpura-pura dengan Allah, akhirnya lelaki itu tidak berpura-pura lagi.

Wahai saudara-saudaraku ingatlah bahawa kita ini adalah insan yang lemah, setiap kali kita bertaubat kadang-kadang kita kembali melakukannya, oleh itu hendaklah kita berdoa kepada Allah S.W.T. supaya dia kuatkan iman kita dan menjauhkan kita dari perkara-perkara yang menjadi kemurkaannya.

Kalau kita tidak berdoa kepada Allah, maka mustahil kita akan dapat meninggalkan perkara-perkara yang menjadi kemurkaannya. Sebab yang menciptakan kita adalah Allah S.W.T.

Kita juga hendaklah mengetahui lebih mendalam tentang sifat-sifat Allah, sebab dengan mengetahui sifat- sifat Allah maka susahlah bagi syaitan untuk was-waskan kita terhadap keEsaan Allah S.W.T.