Wednesday, December 4, 2019

HIKAYAT 1001 MALAM EPISOD 26-33...

EPISOD 26 : SEPARUH MANUSIA SEPARUH BATU


Ramai yang berminat dengan cerita hikayat ni. Untuk tidak menghampakan maka aku sambung Episod 26 hingga Episod 33. Selamat membaca...

Malam berikutnya Dinarzad berkata kepada kakaknya, Syahrazad, "Kak, jika engkau belum mengantuk, teruskanlah ceritamu yang indah dan aneh itu!" Syahrazad menyahut, "Dengan senang hati."

Hamba mendengar, wahai sang Raja, si pemuda yang tersihir berkata kepada raja itu, "Tuanku, kutebas leher lelaki hitam itu, tetapi tidak berhasil memotong kedua pembuluh darahnya. Ternyata aku hanya menebas kulit dan daging tenggorokannya, yang kusangka aku telah membunuhnya. Lelaki itu mulai mengamuk dengan buasnya hingga isteriku terlempar dari sisinya. Aku mundur, menyimpan pedang itu kembali ke tempatnya, dan pergi kembali ke kota. Kumasuki istana dan kemudian tidur di tempat tidurku hingga pagi.

Ketika isteriku datang dan aku memandangnya, kulihat dia telah memotong rambutnya dan memakai pakaian berkabung. Dia berkata, "Suamiku, jangan mencelaku atas apa yang kulakukan, sebab aku baru saja menerima berita bahawa ibuku telah meninggal, ayahku terbunuh dalam perang suci, dan kedua abangku juga telah kehilangan nyawanya, yang seorang dalam peperangan dan yang seorang lagi kerana digigit ular. Ada banyak alasan bagiku untuk meratap dan berkabung."

Ketika aku mendengar apa yang dikatakannya, aku tidak menyahut, kecuali mengatakan, "Aku tidak mencelamu. Lakukanlah seperti yang engkau inginkan." 

Dia berkabung selama setahun penuh, meratap dan menangis. Ketika tahun itu berlalu, dia berkata kepadaku, "Aku ingin engkau mengizinkan aku mendirikan sebuah makam di dalam istana ini untuk kugunakan sebagai tempat perkabungan khusus dan menamakannya rumah kesedihan." 

Kujawab, "Baik, lakukan saja." Lalu dia memberikan perintah, dan sebuah rumah perkabungan dibangun untuknya, dengan sebuah makam berkubah dan sebuah nisan di dalamnya. Kemudian dia memindahkan lelaki hitam yang terluka itu ke dalam makam dan menempatkannya di atas nisan tersebut. Tetapi, meskipun dia masih hidup, sejak saat aku menebas tenggorokannya, dia tidak pernah mengucapkan sepatah kata pun atau mampu melakukan suatu kebaikan pun terhadap isteriku, kecuali minum cairan. Isteriku mengunjunginya di dalam makam setiap hari, pagi dan malam, sambil membawakan minuman dan kuah daging. Isteriku terus melakukan hal itu sepanjang tahun, sementara aku menahan kesabaran dan membiarkannya melakukan muslihat-muslihatnya sendiri. 

Suatu hari, ketika dia tidak mengetahuinya, aku memasuki makam dan mendapatinya sedang menangis dan meratap: 

Ketika aku melihat kesusahanmu, 
Hal itu melukaiku, seperti yang engkau lihat. 
Dan ketika aku tidak melihatmu, 
Hal itu melukaiku, seperti yang engkau lihat. 
Wahai, berbicaralah padaku, hidupku, 
Tuanku, bercakaplah denganku. 
Lalu dia bernyanyi pula: 
Saat ketika aku memilikimu adalah saat yang kurindukan;
Saat ketika kau tinggalkan aku adalah saat aku mati. 
Jika aku hidup dalam ketakutan karena kematian yang dijanjikan, 
Aku lebih suka bersamamu daripada hidupku selamat. 

Lalu dia mengumandangkan sajak berikut ini: 

Jika kudapatkan semua rahmat di dunia ini 
Dan seluruh kerajaan dari sang raja Parsi, 
Jika tidak kulihat tubuhmu dengan mataku, 
Semua ini tidak cukup ditukar dengan sayap seekor serangga. 

Ketika dia berhenti menangis, aku berkata kepadanya, "Isteriku, engkau sudah cukup berkabung dan meratap dan lebih banyak air mata lagi tidak akan ada gunanya." 

Dia menyahut, "Suamiku, jangan ikut campur dengan perkabunganku. Jika engkau ikut campur lagi, aku akan membunuh diriku." 

Aku terdiam dan meninggalkannya sendiri, sementara dia terus berkabung, meratap dan menangis selama setahun lagi. Suatu hari, setelah tahun ketiga, kerana merasakan ketegangan dari beban yang berat dan berlarut-larut ini, terjadi sesuatu yang meletupkan kemarahanku. Ketika aku kembali lagi melihat isteriku, aku menemukannya di dalam makam, di samping nisan itu, sedang berbicara, "Tuanku, belum pernah kudengar sepatah kata pun darimu. Selama tiga tahun aku tidak mendapat jawaban." Lalu dia membaca sajak berikut ini: 

Wahai nisan, 
wahai nisan, 
sudahkah ketampanannya lenyap, 
Atau sudahkah kau hilangkan sendiri rupa yang cemerlang itu ? 
Wahai nisan, 
bukan taman bukan pula bintang, 
Matahari dan bulan sekaligus bagaimana kau terima ?

Sajak tersebut semakin menambah kemarahanku, hingga aku berkata kepada diri sendiri, "Oh, berapa lama lagi aku akan mampu menahannya?" Lalu aku mengumandangkan sajak berikut ini: 

Wahai nisan, 
wahai nisan, 
sudahkah dia kehilangan warna hitamnya, 
Atau sudahkah kau hilangkan sendiri rupa yang menjijikkan itu? 
Wahai nisan, 
bukan bilik mandi bukan pula longgokan sampah, 
Batu bara dan lumpur sekaligus bagaimana kau terima ? 

Ketika isteriku mendengar ini, dia bangkit berdiri dan berkata, 'Jahanam kau, anjing kotor. Kaulah yang melakukan ini padaku, melukai kekasihku dan menyeksanya dengan memisahkanku dari kemudaannya, sementara dia telah terbaring di sini selama tiga tahun, tidak hidup dan tidak pula mati." 

Aku berkata kepadanya, "Kau, yang paling kotor dari semua pelacur dan paling menjijikkan dari semua perempuan hina yang mendambakan dan menyetubuhi lelaki hitam, yang sememangnya akulah yang melakukan hal ini terhadapnya." Lalu kusambar pedangku dan menariknya untuk menyerang isteriku. Tetapi ketika dia mendengar dan menyedari bahawa aku telah berketetapan akan membunuhnya, dia tertawa dan berkata, "Menjauhlah, kau anjing. Sayang, sayang sekali, apa yang telah dilakukan tak dapat ditarik kembali; pun yang mati tidak akan hidup lagi, tetapi Tuhan telah mengirimkan kepadaku orang yang telah melakukan ini terhadapku dan membakar hatiku dengan api dendam." Lalu dia berdiri, mengucapkan kata-kata yang tidak dapat kupahami sambil berteriak, "Dengan ilmu sihir dan kekejamanku, jadilah engkau separuh manusia, separuh batu." 

Tuan, sejak saat itu, aku menjadi seperti yang tuan lihat sekarang, patah hati dan sedih, tak berdaya dan tak pernah tidur, tidak hidup bersama yang hidup atau mati bersama yang mati....
Tetapi fajar menyingsing, dan Syahrazad menghentikan ceritanya. Lalu Dinarzad berkata, "Kak, betapa aneh dan menariknya kisah itu!" Syahrazad menyahut, "Esok malam ceritanya akan lebih aneh, jika sang raja mengizinkanku dan membiarkan aku hidup!"

********************************************
EPISOD 27 : WANITA TUKANG SIHIR

Malam berikutnya, ketika sang raja telah bermesra dengan Syahrazad, Dinarzad berkata, "Kak, jika engkau belum mengantuk, ceritakan kepada kami salah satu ceritamu yang indah untuk mengisi malam." Syahrazad menyahut, "Dengan senang hati." 

Dikisahkan, wahai sang Raja, pemuda yang tersihir berkata kepada raja itu: "Setelah isteriku mengubahku ke dalam bentuk seperti ini, dia mengucapkan mantera-mantera pada kota ini, dengan seluruh taman-tamannya, ladang-ladangnya, dan pasar- pasarnya, diubahnya menjadi hutan belantara, tasik dan gunung-ganang. Isteriku mengubah para penduduk kotaku, yang terdiri dari empat penganut agama, iaitu Islam, Majusi, Kristen dan Yahudi, menjadi ikan; kaum Muslim berwarna putih, kaum Majusi merah, kaum Kristen biru manakala kaum Yahudi kuning. Begitu pula, dia mengubah kepulauan ini menjadi empat bukit yang mengelilingi tasik. 

Tidak sampai di situ saja, bahkan isteriku melepaskan pakaianku dan menelanjangiku setiap hari dan memukulku seratus kali pukulan dengan cambuk hingga punggungku terkupas dan berdarah. Kemudian dia menutupi separuh tubuhku dengan baju dari bulu binatang yang kasar dan menutupinya dengan pakaian yang mewah ini." 

Lalu pemuda itu menitikkan air mata dan membaca sajak berikut ini: 

Wahai Tuhan, 
aku terima dengan sabar ketentuan-Mu, 
Dan agar aku mendapat perkenan-Mu, aku bertahan, 
Sehingga untuk kezaliman dan ketidakadilan mereka 
Semoga kami memperolehi pahala berupa Syurga-Mu. 
Engkau tak pernah membiarkan orang yang kejam bebas, 
Tuhanku; Keluarkan aku dari api itu, 
Tuhan Yang Maha Kuasa. 

Sang raja berkata kepada pemuda itu, "Anak muda, engkau telah mengangkat satu kecemasan tetapi menambahkan kesusahan lain pada kesusahan-kesusahanku. Tetapi di manakah isterimu, dan di manakah makam dengan lelaki hitam yang terluka itu?" 

Jawab pemuda itu, "Wahai sang Raja, lelaki hitam itu terbaring di atas nisan di dalam makam, yang terletak di ruangan samping ini. Isteriku datang mengunjunginya pagi-pagi setiap hari, dan jika dia datang, dia menelanjangiku dan melancarkan seratus pukulan dengan cambuk hingga aku berteriak dan menjerit tanpa mampu berdiri dan mempertahankan diri, sebab tubuhku separuh batu, separuh lagi darah dan daging. Setelah dia menghukumku, dia pergi menjumpai lelaki hitam untuk memberinya minuman dan kuah daging. Keesokan paginya dia akan datang lagi sebagaimana biasa." 

Sang raja menyahut, "Demi Tuhan, wahai anak muda, akan kulakukan sesuatu untukmu yang akan tercatat dalam sejarah dan mengabadikan namaku." Lalu sang raja bercakap-cakap dengan pemuda itu hingga malam tiba dan mereka pergi tidur. Keesokan harinya, sang raja bangun dan melepaskan pakaiannya, dan setelah menarik pedangnya, memasuki ruangan dengan makam berkubah dan menemukan tempat itu diterangi lilin-lilin dan lampu-lampu yang berbau harum kemenyan, minyak wangi, daun kunyit dan ubat-ubatan lainnya. Dia langsung mendatangi lelaki hitam itu dan membunuhnya. Lalu diangkatnya keluar mayat itu dan di- lemparkannya ke dalam sebuah perigi di dalam istana. Diambilnya pakaian lelaki hitam itu dan dipakainya, menutupi dirinya, dan berbaring menyembunyikan dirinya di dasar nisan, dengan pedang terhunus di bawah bajunya. 

Tidak berapa lama kemudian, tukang sihir terkutuk itu tiba. Pertama sekali yang dilakukannya adalah menelanjangi suaminya, mengambil sebuah cambuk, mencambuki suaminya berulang kali, sementara si suami berteriak, "Ah, isteriku, kasihanilah aku, tolonglah aku, aku telah mendapat cukup hukuman dan kesakitan; kasihanilah aku." 

Wanita itu membalas, "Seharusnya engkau mengasihani aku dan membiarkan kekasihku hidup...."

Tetapi fajar menyingsing, dan Syahrazad menghentikan ceritanya. Lalu Dinarzad berkata, "Kak, alangkah aneh dan menariknya kisah itu!" Syahrazad menyahut, "Esok malam ceritanya jauh lebih menarik, jika aku masih hidup."

*******************************

EPISOD 28 : RAJA BERSAMA WANITA TUKANG SIHIR

Malam berikutnya, ketika sang raja telah bermesra dengan Syahrazad, Dinarzad berkata, "Kak, jika engkau belum mengantuk, ceritakan kepada kami salah satu ceritamu yang indah untuk mengisi malam." Raja Syahrayar menambahkan "Demi Tuhan, ceritakanlah kelanjutan dari kisah semalam agar aku mengetahui apa yang terjadi pada pemuda yang kena sihir itu." Syahrazad menyahut, "Dengan senang hati." 

Hamba mendengar, wahai sang Raja, setelah perempuan penyihir itu menghukum suaminya dengan mencambukinya hingga pinggang dan kedua bahunya berdarah dan dia memuaskan kehausannya akan pembalasan dendamnya, dia memakaikan baju dari bulu binatang yang kasar itu padanya dan menutupinya dengan pakaian luar. Lalu dia menjumpai si lelaki hitam, dengan cangkir minuman dan kuah daging sebagaimana biasanya. Dia memasuki makam, menuju nisan itu, dan mulai menangis, mengeluh dan meratap, "Kekasihku, menolak diriku bukanlah kebiasaanmu. Jangan kikir, sebab musuh-musuhku bersuka-ria melihat perpi- sahan kita. Bermurah hatilah dengan cintamu, sebab mengor- bankannya bukanlah kebiasaanmu. Kunjungilah aku, sebab hidupku bergantung pada kunjunganmu. Wahai tuanku, berbicaralah padaku, hiburlah diriku." Lalu dia menyanyikan sajak berikut ini: 

Untuk berapa lama kekejaman ini menghina, 
Bukankah aku membayarnya dengan cukup banyak airmata? 
Wahai kekasih, berbicaralah padaku, 
Wahai kekasih, bercakaplah denganku,  
Wahai kekasih, jawablah aku. 

Sang raja merendahkan suaranya, dengan menirukan suara lelaki hitam itu, berkata, "Ah, ah, ah! Tidak ada kekuatan dan kekuasaan kecuali di tangan Tuhan Yang Maha Besar, Yang Maha Agung." 

Ketika wanita itu mendengarnya berbicara, dia berteriak kesenangan dan pengsan, dan ketika kembali sedar, dia berseru, "Benarkah engkau berbicara padaku?" 

Raja menjawab, "Jahanam, kau tidak patut mendapat kurnia sehingga orang mahu berbicara denganmu atau menyahut perkataanmu." 

Dia bertanya, "Apakah sebabnya?" 

Jawab raja, "Sepanjang hari engkau menghukum suamimu, sementara dia menjerit meminta tolong. Dari saat matahari tenggelam hingga pagi dia menangis, memohon dan berdoa kepada Tuhan mengutukimu dan aku, dengan jeritannya yang memekakkan telinga dan melemaskan badan sehingga aku tidak pernah dapat tidur. Jika bukan karena ini, aku pasti telah sembuh sejak dahulu lagi, dan inilah sebabnya mengapa aku tidak mahu berbicara denganmu atau membalas perkataanmu." 

Dia berkata, "Tuanku, jika engkau mengizinkanku, aku akan menyembuhkannya dari keadaannya yang sekarang." 

Sang raja menyahut, "Sembuhkan dia dan jauhkan kita dari kebisingan suaranya." 

Perempuan itu pergi keluar dari makam, mengambil sebuah mangkuk, dan setelah mengisinya dengan air, mengucapkan sebuah mantera atasnya, dan air itu mulai mendidih dan bergolak bagaikan dipanggang di atas api. Lalu dia memerciki pemuda itu dengan air tersebut dan berkata, "Dengan kekuatan manteraku, jika Sang Pencipta telah menciptakanmu dalam bentuk ini, atau jika Dia telah mengubahmu menjadi bentuk ini karena marah kepadamu, tetaplah dalam keadaan begitu, tetapi jika engkau bertukar rupa akibat ilmu sihir dan kekejamanku, kembalilah kepada bentukmu yang sesungguhnya, atas kehendak Tuhan, Pencipta dunia ini." Pemuda itu langsung menggoyangkan tubuhnya dan berdiri, tegak dan gagah, dan dia bersuka cita dan bersyukur kepada Tuhan atas kesembuhannya. Lalu istrinya berkata kepadanya, "Menjauhlah dari pandanganku dan jangan pernah kembali sebab jika engkau kembali dan aku melihatmu di sini, aku akan membunuhmu." 

Wanita itu berteriak pada suaminya, hingga pemuda itu pun pergi. Lalu dia kembali ke makam dan, setelah turun menuju nisan itu, ia berseru, "Tuanku tersayang, keluarlah dan izinkan aku memandang wajahmu yang tampan." 

Sang raja menjawab dengan suara tertahan, "Engkau telah membebaskan aku dari anggota badan itu, tetapi belum membebaskan kita dari badan itu sendiri." 

Dia bertanya, "Tuanku tersayang, apa yang engkau maksudkan dengan badan itu?" 

Jawab sang raja, "Jahanam kau, perempuan terkutuk, yang kumaksud adalah para penduduk kota dan keempat-empat kepulauan itu, sebab setiap malam terutama di tengah malam, ikan- ikan itu mengangkat kepalanya dari tasik dan berdoa kepada Tuhan agar mengutukiku, dan inilah sebabnya mengapa aku tidak sembuh-sembuh. Pergilah menjumpai mereka dan bebaskan mereka segera; lalu kembalilah untuk memegang tanganku dan membantuku bangun, sebab aku sudah mulai merasa lebih baik." 

Ketika wanita itu mendengamya, dia merasa sangat senang dan menyahut dengan riang gembira, "Ya, tuanku, ya, dengan pertolongan Tuhan, buah hatiku." Lalu dia bangkit, pergi ke tasik, dan mengambil sedikit air dari dalamnya... 

Tetapi fajar menyingsing, dan Syahrazad menghentikan ceritanya. Lalu Dinarzad berkata, "Alangkah aneh dan menariknya kisah itu! Syahrazad menyahut, "Ini belum apa-apa jika dibandingkan dengan apa yang akan kuceritakan kepadamu esok malam, jika sang raja mengizinkan aku dan membiarkan aku hidup!" Raja Syahrayar menganggukkan kepalanya.

***************************

EPISOD 29 : RAJA MEMBUNUH TUKANG SIHIR

Malam berikutnya Dinarzad berkata kepada kakaknya, Syahrazad, "Jika engkau belum mengantuk, ceritakan kepada kami sambungan dari kisahmu semalam." Syahrazad menyahut, "Dengan senang hati." 

Dikisahkan, wahai sang Raja, perempuan itu mengucapkan beberapa patah kata di atas tasik, dan ikan-ikan mulai menari. Pada saat itulah pengaruh mantera terlepas, dan para penduduk kota menjalankan lagi kegiatan mereka seperti biasa dan kembali melakukan jual beli. Lalu dia kembali ke istana, memasuki makam dan berkata, "Tuanku, hulurkan tanganmu yang sangat ramah dan bangkitlah." Sang raja menyahut dengan suara tertahan, "Lebih mendekatlah padaku." Perempuan itu bergerak lebih mendekat, sementara sang raja mendesaknya, "Lebih mendekatlah lagi," dan dia bergerak sampai badannya menyentuh badan sang raja. Tiba-tiba sang raja mendorongnya kembali dan dengan sekali tebasan pedang memotong tubuh perempuan itu menjadi dua bahagian. Tubuh yang terpotong dua itu jatuh ke tanah dan mati seketika itu juga. 

Sang raja keluar dan, ketika menemukan pemuda itu yang sedang menantinya, menyalaminya atas kebebasannya, dan pemuda itu mencium tangannya, berterima kasih padanya dan memuji rahmat Tuhan atas keselamatan dirinya. Lalu sang raja bertanya padanya, "Apakah engkau ingin tinggal di sini atau menyertaiku datang ke kotaku?" 

Pemuda itu menyahut, "Wahai raja zaman ini, tahukah tuan berapa jauh jarak antara kota tuan dengan kotaku?" 

Sang raja menjawab, "Itu sejauh setengah hari perjalanan." 

Pemuda itu berkata, "Wahai sang Raja, tuan sedang bermimp^ sebab antara kota tuan dan kotaku terbentang jarak sejauh setahun penuh perjalanan. Tuan mencapai kami dalam setengah hari sebab kota itu berada di bawah pengaruh sihir." 

Raja bertanya, "Sekalipun demikian, apakah engkau ingin tetap tinggal di sini di kotamu atau menyertaiku datang ke kotaku?" 

Pemuda itu menjawab, 'Wahai sang Raja, aku tidak mahu berpisah dari tuan, walaupun hanya untuk sesaat." 

Raja merasa senang dan berkata, "Syukur kepada Tuhan yang telah menyerahkanmu padaku. Engkau akan menjadi puteraku, sebab aku tidak memiliki seorang pun anak." 

Mereka berpelukan, berpegangan satu sama lain dengan eratnya dan merasa berbahagia. Lalu mereka berjalan bersama menuju istana, dan ketika mereka memasuki istana itu, si pemuda yang baru sembuh dari sihir itu mengumumkan kepada orang- orang terkemuka dalam kerajaannya dan kepada para pembantunya bahawa dia akan melakukan suatu perjalanan. 

Pemuda itu menghabiskan waktu sepuluh hari untuk bersiap-siap, membawa perbekalan yang diperlukan, bersama dengan hadiah-hadiah yang diberikan padanya oleh para pangeran dan para pedagang kota itu untuk perjalanannya. Kemudian dia berangkat bersama sang raja, dengan semangat membara untuk meninggalkan kotanya selama setahun penuh. Dia berangkat dengan lima puluh orang Mamluk dan banyak penunjuk jalan serta pelayan-pelayan, membawa seratus muatan berupa hadiah-hadiah, barang-barang berharga dan harta benda lain, juga wang. Mereka terus berjalan, pagi dan petang, siang dan malam, selama setahun penuh hingga mereka sampai dengan selamat ke tempat tujuan dengan rahmat Tuhan. Lalu raja mengutus seseorang untuk memberitahu wazirnya tentang kedatangannya kembali dalam keadaan selamat. Wazir itu keluar dengan seluruh pasukan dan hampir semua penduduk kota untuk menyambut kepulangan sang raja. Setelah berputus asa kerana mengira dia tersesat, mereka merasa sangat senang. Kota-kota dihiasi dengan semarak dan jalan-jalannya dibentang permadani-permadani sutera. Wazir dan para perajurit turun dari kuda dan, setelah mencium tanah di hadapan sang raja, menyalami atas keselamatannya dan bersyukur atas rahmat Tuhan terhadapnya. Kemudian mereka memasuki kota, sang raja duduk di atas singgasananyadan, setelah bertemu dengan wazirnya, menjelaskan padanya mengapa dia pergi selama setahun penuh. Dia mence- ritakan pada wazirnya kisah si pemuda dan bagaimana dia beru- rusan dengan isteri pemuda itu dan menyelamatkannya serta kotanya. 

Mendengar itu sang wazir menatap ke arah si pemuda dan menyalaminya atas kebebasannya. Kemudian para pangeran, para wazir, para bendahara dan para utusan mengambil tempat mereka masing-masing. Sang raja memberi mereka jubah-jubah kehormatan, hadiah dan pingat-pingat lain. Lalu dia menitahkan memangil si nelayan, yang menyebabkan diselamatkannya pemuda itu beserta kotanya. Ketika si nelayan berdiri di hadapan raja, raja menganugerahkan kepadanya jubah kehormatan seraya bertanya, "Apakah engkau mempunyai anak?" 

Nelayan itu menjawab bahwa dia mempunyai seorang anak lelaki dan dua orang anak perempuan. Raja memerintahkan agar mereka dibawa menghadapnya, dan dia sendiri mengahwini salah seorang gadis itu, sedangkan gadis yang seorang lagi dikahwinkannya dengan si pemuda. Selain itu, sang raja mengam­bil putera si nelayan untuk bekerja padanya, menjadikannya salah seorang pengawalnya. Kemudian dia menyerahkan kekuasaan kepada wazirnya, menunjuknya sebagai raja kota di Kepulauan Hitam, memberinya perbekalan dan makanan untuk perjalanan itu dan memerintahkan kelima puluh orang Mamluk, yang menyer- tai mereka, dan juga sejumlah orang lainnya, untuk pergi ber- samanya. Dia juga mengirimkan banyak jubah kehormatan dan banyak hadiah lainnya untuk semua pangeran dan orang-orang terkemuka di sana. Sang raja, pemuda yang tersihir, dan nelayan itu hidup dengan penuh kedamaian sesudah itu. Si nelayan menjadi salah seorang terkaya di zamannya, dengan puteri-puterinya sebagai isteri para raja. 

Tetapi fajar menyingsing, dan Syahrazad menghentikan ceritanya. Lalu Dinarzad berkata, "Alangkah aneh dan me- nariknya kisah itu!" Syahrazad menyahut, "Ini belum ap^ apa jika dibandingkan dengan apa yang akan kuceritakan kepadamu esok malam, jika sang raja mengizinkanku dan membiarkan aku hidup!"

******************************

EPISOD 30 : SEORANG BUJANG BERSAMA WANITA 

Malam berikutnya Dinarzad berkata kepada kakaknya, Syahrazad, "Kak, jika engkau belum mengantuk, teruskanlah ceritamu yang indah dan aneh itu!" Syahrazad menyahut, "Dengan senang hati." 

Hamba mendengar, wahai Raja yang bahagia, dahulu kala hiduplah di kota Baghdad seorang bujang yang bekerja sebagai pengawal keselamatan. Suatu hari dia sedang berdiri di sebuah pasar, bersandar pada keranjangnya, ketika seorang wanita mendekatinya. Wanita itu memakai pakaian Mosul, sehelai kerudung sutera, sebuah sapu tangan indah yang disulam dengan emas, dan sepasang pembalut kaki yang diikat dengan renda-renda yang berkibar-kibar. 

Ketika wanita itu mengangkat kerudungnya, nampaklah sepasang mata yang sangat indah berwarna hitam yang dihiasi bulu mata yang panjang dan raut muka yang lembut, sebagaimana yang digambarkan oleh para penyair. Lalu dengan suara yang halus dan nada yang manis, wanita itu berkata kepadanya, "Pengawal, ambillah keranjangmu dan ikutilah aku." 

Hampir tidak mempercayai pendengarannya, pemuda itu mengambil keranjangnya dan bergegas mengikutinya, sambil mengatakan, "Wahai hari yang mujur, wahai hari yang indah." 

Wanita itu berjalan di depannya hingga dia berhenti di depan pintu sebuah rumah. Ketika ia mengetuk pintu itu, seorang Kristian tua turun, menerima satu dinar darinya dan memberi wanita itu sebuah kendi anggur berwarna hijau zaitun. Dia meletakkan kendi itu dalam keranjang dan berkata, "Pengawal, ambillah keranjangmu dan ikutilah aku." 

Pemuda itu berkata, "Baiklah, wahai hari yang menguntungkan, wahai hari yang mujur, wahai hari yang bahagia." 

Pemuda itu mengangkat keranjangnya dan mengikuti wanita itu hingga dia berhenti di tempat penjual buah-buahan di mana dia membeli epal kuning dan merah, beberapa jenis buah-buahan lainnya dan juga bunga berwarna-warni serta bunga delima. Dia meletakkan kesemua yang dibelinya dalam keranjang si pemuda dan menyuruhnya mengikutinya. 

Kemudian dia berhenti di tempat penjualan daging dan berkata, "Potongkan sepuluh ketul daging kambing yang masih segar." Dia membayarnya, dan si tukang daging segera memotongkan bahagian-bahagian yang dia kehendaki, membungkusnya, dan menyerahkannya pada wanita itu. Dia meletakkannya dalam keranjang, bersama dengan arang, seraya berkata, "Pengawal, ambillah keranjangmu dan ikutilah aku." 

Si pemuda, yang mulai tertanya-tanya mengenai semua barang-barang itu, meletakkan keranjang di atas kepalanya dan mengikuti wanita itu hingga mereka tiba di kedai penjual bahan makanan, di mana dia membeli berbagai rempah-rempah yang diperlukan seperti zaitun dari segala jenis, yang sudah dihilangkan bijinya, yang sudah diasinkan dan yang sudah dibuat acar, keju krim, keju Syria dan acar manis mahupun asam. Dia meletakkan semua itu dalam keranjang dan berkata, "Pengawal, ambillah keranjangmu dan ikutilah aku." 

Si pemuda membawa keranjangnya dan mengikutinya hingga mereka tiba di kedai bahan makanan kering, di mana dia membeli segala macam buah-buahan kering dan kacang-kacangan: kismis Aleppo, gula tebu Iraq, buncis panggang, buah kenari dan buah kemiri yang sudah dikupas. Dia meletakkan semuanya dalam keranjang pemuda itu seraya berkata, "Pengawal, ambil keranjangmu dan ikutilah aku." 

Si pemuda membawa keranjangnya dan berjalan di belakangnya hingga mereka tiba di sebuah halaman luas di hadapan sebuah rumah megah yang tinggi dan kukuh dengan pilar-pilar besar dan dua pintu yang bertatahkan gading dan emas yang berkilauan. Wanita itu berhenti di depan pintu dan mengetuk perlahan-lahan.... 

Tetapi fajar menyingsing, dan Syahrazad menghentikan ceritanya. Lalu adiknya berkata, "Kak, alangkah indah dan menariknya kisah itu!" Syahrazad menyahut, "Ini belum apa- apa jika dibandingkan dengan apa yang akan kuceritakan kepadamu esok malam, jika sang raja mengizinkanku dan membiarkan aku hidup."

***************************

EPISOD 31 : GADIS CANTIK BAGAIKAN BULAN

Malam berikutnya Dinarzad berkata kepada kakaknya, Syahrazad, "Kak, jika engkau belum mengantuk, teruskanlah ceritamu yang indah dan aneh itu!" Syahrazad menyahut, "Dengan senang hati." 

Hamba mendengar, wahai Raja yang bijaksana, ketika si pengawal berdiri dengan keranjangnya di depan pintu di belakang gadis itu, sambil mengagumi kecantikannya dan daya tariknya, tiba-tiba pintu terbuka. Si pemuda, yang menajamkan matanya untuk melihat siapa yang membuka pintu itu, melihat seorang gadis yang sedang mekar-mekarnya, yang tingginya sekitar lima kaki. Dia benar-benar menawan, cantik dan sempurna keanggunannya, dengan kening bagaikan bulan baru muncul, mata bagaikan mata kijang atau sapi muda liar, bulu mata bagaikan sabit di bulan Sya'ban, pipi bagaikan buah delima merah, bibir bagaikan batu permata merah, gigi bagaikan jajaran mutiara di dalam karang, leher bagaikan kuih untuk sang raja, dada bagaikan sebuah air mancur, payudara bagaikan buah delima besar yang menyerupai seekor kelinci dengan kuping terangkat. 

Gadis itu cukup jelita sebagaimana yang dilukiskan oleh seorang penyair:

Pada mentari tinggi dan bulan purnama nampak penampilanmu; 
Menikmati bunga-bunga dan keindahan lembayung. 
Matamu tak pernah nampak begitu putih di tengah warna hitam. 
Wajah yang begitu cemerlang dengan rambut hitam pekat, 
dengan pipi memerah, 
kecantikan mengabarkan namanya, 
pada mereka yang belum mendengar kemasyhurannya. 
Pinggul besarnya bergoyang sangat menyenangkan kulihat, 
Tetapi pinggangnya ramping dan manis 
mendatangkan air mata padaku. 

Ketika si pengawal melihatnya, dia kehilangan akal dan fikirannya, sehingga keranjang itu hampir terjatuh dari pega- ngannya sambil berseru, "Tak pernah dalam hidupku kusaksikan hari yang lebih mulia daripada hari ini!" 

Lalu gadis yang membuka pintu itu bertanya kepada gadis yang baru saja berbelanja, "Kak, apa yang engkau tunggu? Masuklah dan bebaskan orang yang malang itu dari bebannya yang berat." 

Si gadis dan pengawal itu masuk. Si penjaga pintu segera mengunci pintu dan mengikuti mereka hingga mereka tiba di sebuah ruangan yang luas, rapi, dan indah. Ruangan itu mempunyai bilik-bilik beratap melengkung dan ceruk-ceruk yang dihiasi dengan kayu berukir, sebuah ruangan yang digantungi gorden, dan lemari-lemari dinding serta lemari-lemari yang ditutupi tirai. Di tengah-tengahnya terdapat sebuah kolam yang penuh air, dengan air mancur di atasnya, dan pada hujungnya ada sebuah dipan dari kayu ukiran, yang dihiasi dengan permata-permata dan mutiara, dengan kelambu seperti tirai dari sutera merah, yang diikat dengan mutiara sebesar buah kenari atau bahkan lebih besar lagi. Tirai itu terbuka, dan gadis kedua yang mempesona muncul, dengan penampilan yang ramah, air muka bijaksana dan wajah yang bersinar bagai bulan. Dia memiliki bentuk tubuh yang anggun, bau badan yang harum semerbak, bibir semanis gula, mata yang indah menawan, dengan bulu mata melengkung bagaikan sepasang busur yang ditekuk, dan seraut wajah yang kecemerlangannya bagaikan cahaya bulan purnama, sebab dia bagaikan sebuah bintang besar yang tinggi di langit, atau sebuah kubah emas, atau seorang mempelai wanita yang terbuka kerudungnya, atau seekor ikan indah yang berenang di bawah air mancur, atau sepotonp lemak yang lezat dalam semangkuk sup susu. Dia seperti ya£ dilukiskan oleh seorang penyair: 

Senyumnya menggambarkan dua jajaran mutiara 
Atau bunga aster putih atau hujan mutiara. 
Suaranya bagaikan malam yang membentang, 
Di depan cahayanya matahari seolah-olah nampak pucat. 

Gadis ketiga bangkit dari dipan dan melangkah dengan angkuh dan perlahan-lahan, dan dia terus berkumpul bersama saudara- saudaranya di tengah ruangan, sambil berkata, "Mengapa kalian hanya berdiri? Angkatlah beban orang yang malang ini." 

Si penjaga pintu berdiri di depan pemuda, manakala si gadis yang berbelanja tadi berdiri di belakangnya, dan dengan bantuan gadis ketiga, mereka mengangkat keranjang itu ke bawah dan mengosongkan isinya, meletakkan buah-buahan dan acar-acaran di satu sisi dan bunga-bunga serta rempah-rempah segar di sisi lain. Ketika semuanya telah dikemas rapi, mereka memberi kepada pemuda itu satu dinar sambil berkata.... 

Tetapi fajar menyingsing, dan Syahrazad menghentikan ceritanya. Lalu Dinarzad berkata kepada kakaknya, "Sungguh kisah yang aneh dan menarik!" Syahrazad menyahut, "Jika aku masih hidup esok mnlam, akan kuceritakan kepadamu sesuatu yang lebih aneh dan lebih menghairankan."

******************************

EPISOD 32 : PEMUDA YANG JADI PELAYAN GADIS-GADIS

Malam berikutnya Dinarzad berkata kepada kakaknya, Syahrazad, "Kak, jika engkau belum mengantuk, teruskanlah ceritamu yang indah dan aneh itu!" Syahrazad menyahut, "Dengan senang hati." 

Hamba mendengar, wahai sang Raja, ketika si pemuda melihat betapa menarik dan cantiknya gadis-gadis itu dan bagaimana mereka menyimpan anggur, daging, buah-buahan, kacang-kacangan, gula-gula, rempah-rempah segar, lilin, arang dan lain-lain untuk minum dan bermabuk-mabukan, tanpa melihat adanya seorang lelaki pun, dia merasa sangat hairan dan mulai ragu-ragu untuk pergi. Salah seorang gadis itu bertanya kepadanya, "Mengapa engkau tidak pergi? Apakah engkau menganggap bayarannya terlalu sedikit?" dan sambil berpaling kepada saudaranya, dia berkata, "Beri dia satu dinar lagi." 

Si pemuda menyahut, "Demi Tuhan, wahai gadis-gadis, bayaranmu sudah berlebih, sebab aku hanya patut menerima dua dirham saja, tetapi aku sedang tertanya-tanya dalam hati tentang keadaan anda dan tidak ada seorang pun yang menghibur anda. Sebab sebagaimana sebuah meja memerlukan empat kaki untuk berdiri, anda bertiga pun memerlukan orang keempat, sebab kesenangan lelaki itu tidak lengkap tanpa wanita, dan kesenangan wanita tidak lengkap tanpa lelaki. Sebagaimana seorang penyair berkata: 

Untuk kesenangan, 
empat hal kita perlukan: 
kecapi, Harpa, dan suling ganda, 
Dicampur dengan harum empat jenis bunga yang indah, 
Mawar, myrtle, anemon, dan gillyflower, 
Hanya dalam jumlah empat benda-benda itu menyatu, 
wang, dan anggur, dan pemuda, dan seorang kekasih. 

Anda cuma bertiga, oleh itu anda memerlukan orang keempat, seorang lelaki." 

Kata-kata si pemuda menyenangkan gadis-gadis itu, yang tertawa dan berkata, "Bagaimana kami dapat melakukan hal itu, sebagai gadis-gadis yang mengurusi urusan kami sendiri, kerana kami takut mempercayakan rahsia-rahsia kami, sebab rahsia-rahsia itu mungkin tidak akan dijaga. Kami telah membaca dalam beberapa buku tentang perkataan Ibn Al-Tammam: Ibn Al-Tamman, seorang penyair Arab dari abad kesembilan, dan penulis Hamasa. 

Rahsiamu sendiri jangan ungkapkan pada seorang pun;
la akan hilang jika diceritakan. 

Jika dadamu sendiri tak dapat menyembunyikannya,
bagaimana yang lain dapat menyimpannya ? " 

Ketika pemuda itu mendengar kata-kata mereka, dia menyahut, "Percayalah kepadaku; aku adalah orang yang berakal dan bijaksana. Telah kupelajari berbagai ilmu dan kuperolehi penge- tahuan; telah kubaca dan kupelajari, kutunjukkan pengetahuanku dan kusebutkan keahlianku. Kuungkapkan yang baik dan kututupi yang buruk, dan aku bersikap sopan. Diriku seperti yang dikatakan oleh sang penyair: 

Hanya orang beriman yang dapat menyimpan rahsia; 
Hanya orang terbaik yang dapat menjaganya. 
Kusimpan rahsia dalam rumah yang tertutup rapat 
Yang kuncinya telah hilang dan mangganya terpaku." 

Ketika gadis-gadis itu mendengar apa yang dikatakannya, mereka menyahut, "Engkau tahu bahwa meja ini mahal harganya bahawa kami telah membelajakan banyak wang untuk membeli semuamakanan ini. Apakah engkau mempunyai sesuatu untuk membayar hiburan ini? Sebab kami tidak akan membiarkanmu tinggal kecuali jika kami mengetahui perananmu; kalau tidak, maka engkau hanya akan ikut minum dan bersenang-senang atas biaya kami." 

Wanita tuan rumah itu berkata lagi, "Tanpa modal, cinta itu tak ada harganya." 

Si penjaga pintu pula menambahkan, "Apakah engkau mempunyai sesuatu, tuanku yang baik? Jika engkau bertangan kosong, pergilah dengan tangan kosong pula" 

Tetapi si gadis yang berbelanja itu berkata, "Kak, berhentilah menggodanya, sebab demi Tuhan, dia melayaniku dengan baik hari ini; tak ada orang lain yang sesabar dia dalam menghadapiku. Berapa pun peranan yang harus diserahkannya, aku sendirilah yang akan membayar untuknya." 

Si pemuda sangat senang, mencium tanah di hadapan gadis itu dan berterima kasih padanya sambil mengatakan, "Demi Tuhan, engkaulah yang pertama-tama menggunakan tenagaku hari ini dan aku masih menyimpan dinar yang engkau berikan; ambillah kem- bali dan ambillah diriku, bukan sebagai kawan melainkan sebagai pelayan." 

Gadis itu menyahut, "Engkau kuterima dengan senang hati untuk bergabung bersama kami." 

Kemudian si gadis yang berbelanja tadi, sambil memper- siapkan dirinya, mulai mengatur berbagai kerja. Mula-mula dia mengemaskan tempat itu, menyaring anggur, menyusun botol- botol, dan menata mangkuk-mangkuk, gelas-gelas minuman, cangkir-cangkir, minuman anggur, piring-piring dan sudu-sudu makan serta berbagai peralatan yang terbuat dari perak dan emas. Setelah mempersiapkan semua yang diperlukan, dia mengemas meja di dekat kolam dan meletakkan segala macam makanan dan minuman di atasnya. Lalu dia menjemput mereka pada perjamuan itu dan duduk untuk melayani. Saudara-saudaranya berkumpul bersamanya, begitu pula si pemuda, yang menyangka bahawa dia sedang bermimpi. Gadis itu mengisi cangkir pertama dan meminumnya, mengisi cangkir kedua dan memberikannya salah seorang saudaranya, mengisi cangkir ketiga dan memberi­kannya pada saudaranya yang lain, dan mengisi cangkir keempat dan memberikannya pada si pemuda, yang memegangnya dengan tangannya dan, sambil memberi hormat dengan membungkuk, berterima kasih padanya dan mengumandangkan sajak berikut ini:

Janganlah kau minum cangkir itu,
kecuali dengan kawan yang kau percayai,
Yang darahnya mengalir dari nenek-moyang mulia.
Anggur, bagaikan angin,
terasa manis jika disertai yang manis,
Dan busuk jika disertai yang busuk

Lalu pemuda itu menghabiskan isi cangkirnya. Si penjaga pintu membalas penghormatannya dan mengumandangkan sajak berikut ini:

Selamat, dan minumlah dalam keadaan selamat;
Anggur ini baik untuk kesihatanmu.

Si pemuda berterima kasih padanya dan mencium tangannya. Setelah gadis-gadis itu minum lagi dan memberi si pemuda secangkir lagi, dia menatap pada kawannya, si gadis yang berbelanja, seraya berkata, "Tuan, pelayanmu datang kepadamu," dan membaca sajak berikut ini:

Salah seorang pelayanmu menungu di pintumu,
Dengan ucapan terima kasih atas limpahan kebaikanmu

Gadis itu menyahut, "Demi Tuhan, aku akan menciummu. Minumlah anggur itu dan nikmatilah dalam kesihatanmu, sebab ia menghilangkan rasa sakit, mempercepat penyembuhan, dan mengembalikan kesihatan." 

Si pemuda menghabiskan isi cangkirnya dan menuangkan secangkir lagi, mencium tangannya, memberikan anggur itu padanya, dan kemudian membacakan sajak berikut ini: 

Kuberikan anggur kuno murni, 
merah bagaikan pipinya, 
Yang dengan warna merah itu, 
api nampak seperti cahaya tungku. 
Dia mencium tepiannya dan dengan tersenyum dia bertanya, 
"Bagaimana engkau berani membayar hutangmu?" 

Aku berkata, "Minumlah! 
Anggur ini adalah darah dan air mata, 
Dan jiwaku adalah bau harum dalam cavgkir itu. " 
Dia berkata, "Jika untukku kau tumpahkan darahmu, 
Dengan senang had akan kuserap anggur Vtti*i

Si gadis mengambil cangkir itu, meminumnya hingga habis, lalu duduk di dekat saudaranya.... 

Tetapi fajar menvingsing, dan Syahrazad menghentikan ceritanya. Lalu Dinarzad berkata, "Alangkah aneh dan menariknya kisah itu!" Syahrazad menyahut, "Ini belum apa- apa jika dibandingkan dengan apa yang akan kuceritakan kepadamu esok malam!"

**************************************

EPISOD 33 : TIGA ORANG SUFI BERMATA SATU

Malam berikutnya Dinarzad berkata kepada kakaknva, Syahrazad, "Kak, jika engkau belum mengantuk, teruskanlah ceritamu yang indah dan aneh itu!" Syahrazad menyahut, "Dengan senang hati." 

Hamba mendengar, wahai sang Raja, ketika hari mulai gelap, ketiga gadis itu berkata kepada si pemuda, "Sudah waktunya engkau memakai kasutmu, dan meninggalkan kami." 

Si pemuda menyahut, "Ke mana aku akan pergi dari sini? Kepergian nyawa dari tubuhku rasanya lebih mudah bagiku daripada kepergianku dari sini. Marilah kita satukan malam dengan siang dan marilah kita mengambil jalan sendiri-sendiri hingga esok pagi." 

Gadis yang berbelanja berkata, "Demi Tuhan, saudara-saudaraku, dia benar. Demi Tuhan dan demi diriku, biarkan dia tinggal malam ini, sehingga kita dapat tertawa dan menghibur diri kita dengannya, sebab siapa lagi yang dapat menyerupai dia? Dia seorang pemuda yang pintar dan cerdas." 

Mereka berkata, "Engkau tidak boleh melewatkan malam bersama kami kecuali engkau bersetuju untuk mematuhi syarat kami, bahawa apa pun yang kami lakukan dan apa pun yang terjadi pada kami, engkau tidak boleh meminta penjelasan sama sekali, sebab jangan membicarakan apa yang tidak berkaitan dengan dirimu; jika tidak, maka engkau akan mendengar sesuatu yang tidak akan menyenangkan hatimu. Inilah syarat kami: jangan terlalu ingin tahu tentang setiap tindakan kami." 

Si pemuda menyahut, "Ya, ya, ya, aku bisu dan buta." 

Ketiga gadis itu berkata, "Kalau begitu pergilah engkau ke pintu masuk, dan bacalah apa yang tertulis di pintu dan di jalan masuk" 

Si pemuda pergi ke pintu, dan menemukan pada pintu dan jalan masuk tulisan yang terbuat dari huruf-huruf emas: "Barangsiapa membicarakan apa yang tidak berkaitan dengan dirinya, akan mendengar apa yang tidak menyenangkan hatinya." 

Si pemuda kembali dan berkata, "Aku bersumpah pada kalian bahwa aku tidak akan membicarakan apa pun yang tidak berkaitan dengan diriku." 

Lalu gadis yang berbelanja pergi dan mempersiapkan makan malam, dan setelah tersedia makanan untuk mereka, mereka menyalakan lampu-lampu, dan sambil memacakkan kayu gaharu dan ambergris pada lilin, mereka menyalakan lilin-lilin itu. Kemenyan pun terbakar, asapnya membumbung dan memenuhi ruangan itu. Lalu mereka mengganti piring-piring, mengemaskan meja dengan menghidangkan anggur dan buah-buahan segar, dan duduk untuk minum. Mereka duduk cukup lama, makan, minum, terlibat dalam pembicaraan yang sopan, bersenda gurau dan tertawa-tawa, ketika tiba-tiba mereka mendengar ketukan di pintu. Dengan tidak begitu memperdulikan ketukan pintu itu, salah seorang gadis itu bangkit, pergi ke pintu, dan kembali sesaat kemudian sambil berkata, "Saudara-saudaraku, jika kalian mahu kalian akan melewatkan malam yang menyenangkan, malam yang patut dikenang." 

Mereka bertanya, "Bagaimana boleh demikian?" 

Dia menyahut, "Pada saat ini tiga orang sufi (Pengikut tarikat yang menjalani kehidupan miskin sebagai jalan untuk mencapai kesempurnaan jiwa) bermata satu sedang berdiri di pintu, masing-masing dengan kepala botak, janggut Iicin dan bulu tercukur, dan masing-masing mata kanannya buta. Mereka baru saja tiba dari Baghdad dari perjalanan musafir mereka, seperti yang dapat kita lihat dari keadaan mereka, dan inilah pertama kali mereka datang ke kota kita. Mereka nampaknya kemalaman dan, sebagai orang asing yang tidak mempunyai seorang pun kawan atau saudara untuk didatangi dan kerana mereka nampaknya tidak dapat mencari tempat untuk bermalam mereka mengetuk pintu kita dan berharap bahawa kita akan mengizinkan mereka untuk bermalam di sini. Saudaraku, masing-masing dari mereka merupakan pemandangan yang aneh, dengan wajah yang akan dapat membuat orang yang sedang berkabung tertawa. Apakah kalian setuju membiarkan mereka masuk untuk kali ini saja, sehingga kita dapat menghibur diri dengan mereka malam ini dan membiarkan mereka pergi esok pagi?" 

Gadis itu terus merayu saudara-saudaranya hingga mereka menyetujuinya, sambil berkata, "Biarkan mereka masuk, tetapi kemukakan syarat bahawa mereka tidak boleh membicarakan apa yang tidak berkaitan dengan diri mereka; jika tidak, maka mereka akan mendengarkan apa yang tidak menyenangkan hati mereka." 

Merasa gembira, gadis itu menghilang sebentar dan kembali, diikuti oleh tiga orang sufi bermata satu, yang berjalan membungkuk, dan berdiri tegak lagi. Gadis-gadis itu bangkit menyalami mereka, mengucapkan selamat datang, mengungkapkan kegembiraan atas kedatangan mereka, dan menyalami mereka atas keselamatan mereka tiba di tempat itu. Ketiga sufi itu berterima kasih kepada mereka dan sekali lagi menghormati mereka dengan membungkukkan badan. 

Ketika para sufi itu melihat ruangan yang indah, meja yang dikemas rapi penuh dengan anggur, kacang-kacangan dan buah-buahan kering, lilin yang menyala, kemenyan yang mengepul, dan menyaksikan ketiga gadis itu, yang bersikap sangat sopan, mereka berseru dengan serentak, "Demi Tuhan, ini menyenangkan sekali." 

Ketika mereka berpaling dan memandang si pemuda, mereka berkata, "Entah orang Arab entah orang asing, dia juga sufi saudara kita."

Si pemuda berdiri tegak dan, dengan mengarahkan pandangannya kepada mereka, berkata, "Duduklah di sini tanpa ikut campur. Bukankah kalian telah membaca tulisan di pintu, yang dengan sangat jelas menyebutkan jangan membicarakan apa yang tidak berkaitan dengan kalian; jika tidak, maka kalian akan mendengar apa yang tidak akan menyenangkan hati kalian. Tetapi baru saja kalian masuk, kalian sudah berbicara tentang kami." Mereka menyahut, "Wahai sang faqir, kami memohon ampunan Tuhan. Kepala kami ada di tangan kami." 

Gadis-gadis itu tertawa dan mendamaikan para sufi tersebut dengan si pemuda. Lalu gadis yang berbelanja menawarkan para sufi itu makanan, dan setelah mereka makan, mereka semua duduk untuk minum, dengan si penjaga pintu mengisi cangkir-cangkir satu persatu. 

Lalu si pemuda bertanya, "Wahai sahabat, dapatkah kalian menghibur kami dengan sesuatu....?" 

Tetapi fajar menyingsing, dan Syahrazad menghentikan ceritanya. Lalu Dinarzad berkata "Kak, alangkah indah dan menariknya kisah itu!" Syahrazad menyahut, "Ini belum apa-apa jika dibandingkan dengan apa yang akan kuceritakan kepadamu esok malam, jika aku masih hidup!"


Dipetik dari buku
Himpunan Kisah-Kisah Aneh dan Lucu

Saturday, November 30, 2019

LAWATAN KERJA TN CEO KE LADANG FELCRA KERDAU, PAHANG...

Lawatan Tn CEO ke FELCRA Berhad Kawasan Kerdau dibuat pada hari Ahad 24 November 2019 jam 10 pagi. Tujuan lawatan adalah bagi mengetahui tatacara Lawatan Khidmat Nasihat Ladang (KNL) dibuat dan apakah ciri-ciri yang digunapakai bagi menentukan sesebuah ladang itu berada ditahap yang memuaskan atau sebaliknya.

Ketibaan Tn. CEO dan para pegawainya yang terdiri dari Pengarah Bahagian Perladangan P&P, Dato' Hj Abdul Mutalib Tais, Pengarah Khidmat Nasihat Ladang dan Perkilangan, Tn. Hj Idris Lasim, Pengurus Besar Penghasilan Ladang, Tn. Hj Ismail Husain dan Pengurus Besar Perancang Projek, Tn. Hj Mohd Zailani Yusof telah disambut oleh Pengurus Besar Wilayah Pahang, Tn. Hj. Zulkhairi Abd Rahim, Pengurus Kawasan Kerdau, En. Rohimi  Nik Mat dan Pengurus-Pengurus Kawasan Wilayah Pahang Zon Utara sahaja.    

Tn CEO dan pegawai pelawat seterusnya dibawa ke Bilik Gerakan untuk diberikan satu taklimat ringkas tentang urusan pentadbiran dan pengurusan ladang kawasan oleh Pengurus Kawasan En. Rohimi Nik Mat. Antara perkara yang disentuh adalah masalah kekurangan tenaga kerja ladang, perumahan staf dan beberapa isu lain yang berbangkit.  

Biodata FELCRA Berhad Kawasan Kerdau...

1. Ladang Pembangunan

Kawasan Kerdau mempunyai 7 buah ladang pembangunan tanaman kelapa sawit dengan keluasan bertanam 1,5017.59 hektar dari luas keseluruhan ladang 1,591.47 hektar. 7 buah ladang tersebut ada yang dimajukan pada tahun 2014, 2015 dan 2016 dan mula ditanam pada 2015 dan 2016. Jumlah lot adalah 888 dan jumlah peserta seramai 1,161 orang.    

2. Ladang Berhasil

Di samping ladang pembangunan, Kawasan juga mempunyai 5 buah ladang kelapa sawit yang telah berhasil seluas 692.65 hektar dari luas keseluruhan ladang 2,363.34 hektar yang dimajukan antara tahun 2000, 2008 dan 2014. Jumlah lot 279 dan jumlah peserta seramai 1,625 orang. 

Tn. CEO, Mohd Nazrul Izam Mansor 
sedang mendengar taklimat yang disampaikan oleh
Pengurus Kawasan En. Rohimi Nik Mat (baju putih)...

Tn CEO memberikan perhatian penuh 
terhadap taklimat...

Turut kelihatan adalah 
Pengarah Bahagian Perladangan P&P, 
Dato' Hj. Abdul Mutalib Tais (kiri) dan 
Pengurus Perladangan Wilayah Pahang, 
Tn. Hj. Mustafa Sulaiman... 

Staf kawasan yang komited...



Tn CEO sedang memberikan penjelasan
 terhadap beberapa isu berbangkit...

Pegawai-pegawai dari HQ...
Dari kiri:
Pengurus Besar Bhg Perancangan Projek, Tn. Hj Mohd Zailani Yusof, 
Pengurus Kanan Pejabat COO, Pn Syukriah Abd Mubin dan 
Pengurus Besar Penghasilan Ladang, Tn. Hj. Ismail Husain...

Tn. Hj. Zulkhairi Abd Rahim (kiri),
Pengurus Besar Wilayah Pahang
turut memberikan penjelasan pada setiap perkara
yang memerlukan penjelasan lanjut dari Tn CEO
sambil diperhatikan oleh Pengarah Khidmat Nasihat Ladang
dan Perkilangan Tn Hj Idris Lasim...




En. Mustapha Abdullah (kiri) dan
En. Lutfi, Pegawai Khas Pejabat CEO turut hadir...

Tn PBW Pahang (kiri) & Pegawai KNL (Kanan sekali)
bergambar bersama PK Kawasan...

Selesai taklimat, kesempatan diambil oleh staf kawasan
untuk bergambar kenangan bersama Tn CEO...

Lawatan Ke Ladang...

Sesi seterusnya, Tn CEO dibawa ke ladang Kerdau 1 (ladang pembangunan) untuk diberi penerangan tentang tatacara penilaian Khidmat Nasihat Ladang dibuat.

Bermula tahun 2019, satu bahagian baru telah ditubuhkan iaitu Bahagian Khidmat Nasihat Ladang dan Perkilangan yang diketuai oleh seorang Pengarah. 

Tujuan Bahagian ini ditubuhkan adalah untuk memberi tumpuan kepada 4 komponen utama iaitu:
  • Khidmat Nasihat Ladang (KNL)
  • Unit Pematuhan Quality Assurance
  • Khidmat Nasihat Agronomi (KNA)
  • Khidmat Nasihat Kilang (KNK)
Setiap lawatan ke ladang perkara utama yang diberi perhatian oleh pegawai KNL adalah:
  • Crop Condition
  • Field Condition
  • Cost


Tn CEO sedang meninjau ladang Kerdau 1,
projek 'Immature'...

Berdasarkan kepada skop yang ada, ladang-ladang akan digred berdasarkan kepada 4 kategori iaitu:
  • Terbaik (Hijau) 
  • Terkawal (Biru)
  • Sederhana (Kuning)
  • Kritikal (Merah)
Penilaian ini juga akan menjadi KPI kepada Pengurus Kawasan dan Penolong Eksekutif Ladang untuk tujuan kenaikan pangkat dan penilaian ini juga adalah kearah untuk menjadikan ladang FELCRA Berhad setanding dengan Estet Komersial.  

Penerangan penilaian oleh Pengarah KNL...

Pengarah KNL & Kilang dan Pengurus Kawasan
menerangkan setiap persoalan yang
dikemukakan oleh Tn CEO..


Pengarah Bahagian Perladangan P&P
dan PBW Pahang turut memberi penerangan...

Penilaian KNL di projek 'Immature' Kerdau 1...

Pengarah KNL & Kilang, Tn. Hj Idris Lasim
memberikan penerangan lebih terperinci kepada Tn CEO...




Tn CEO turut memberikan pendapat
terhadap keadaan ladang berdasarkan
 pemerhatian dan pengetahuannya...

Tn CEO berminat dan cuba mendalami
penilaian terhadap projek kritikal...

  Salam hormat dari kami
yang mengikuti lawatan ini...

Adalah diharapkan dengan lawatan sebegini yang dibuat oleh Tn CEO terhadap semua ladang, ianya akan memberi suntikan semangat kepada Pengurusan Kawasan untuk meningkatkan lagi kualiti ladang dengan mematuhi peraturan MSPO supaya ianya akan menjadi contoh kepada plantation house di Negara kita.  

Thursday, November 28, 2019

LAWATAN KERJA CEO KE FELCRA BERHAD KAWASAN KG BANTAL...

Tn. CEO Felcra Berhad Tn Mohd Nazrul Izam Mansor bersama para pegawainya bertolak ke Kawasan Kg Bantal, Jerantut, Pahang dari Kawasan Tembeling Tengah pada jam 5 petang selepas selesai merasmikan penuaian Nanas MD2 milik KKF di Ulu Jenut. 

Sepanjang perjalanan sejauh 50km dari Tembeling Tengah, kami menempuh pemandangan yang sangat indah di mana kabus dan awan yang memutih melitupi bukit bukau yang terdapat di kiri kanan jalan yang cantik dan sempurna dalam suasana kedinginan di waktu hampir senja. 





Gambar menunjukkan Tn. CEO bersama para pegawainya
 telah tiba di pintu masuk Kg. Bantal...

Ketibaan kami disambut oleh En. Azhar b. Ismail Pengurus Kawasan bersama stafnya. Oleh kerana jalan masuk ke Kompleks pejabat Kg. Bantal mempunyai track yang mencabar terutama kepada peminat sukan motosikal lasak, maka sebuah Scrambler telah disediakan bagi membolehkan Tn CEO menunggangnya meredah masuk melalui jalan bertanah dan berselut ke kompleks pejabat kawasan. Pegawai yang mengiringi beliau turut menaiki motosikal 'kapcai' yang disediakan, manakala kami meneruskan perjalanan masuk ke kompleks dengan pacuan 4 Roda. 

 
Sebuah Scrambler telah disediakan kepada Tn CEO 
untuk beliau 'ride' melalui jalan tanah dan berselut 
menuju ke kompleks pejabat Kawasan...


Turut sama mengiringi beliau ialah 
Dato' Hj Abdul Mutalib b. Tais, Pengarah Perladangan P&P 
yang menunggang motor 'kapcai'... 

Tn. Hj. Idris Lasim, Pengarah 
Khidmat Nasihat Ladang & Perkilangan 
juga turut serta...

En. Azhar Ismail, PK Kg Bantal akan 
memandu Tn. CEO masuk ke kompleks pejabat..

Kami pun nak bergambar jugak...
Dari kiri : AJ, Lutfi dan Syukriah...

Kami akhirnya tiba ke kompleks pejabat Kg. Bantal dan dibawa ke khemah jamuan untuk minum petang dan seterusnya menerima kunci chalet (bangunan putih) untuk bermalam...

Dalam suasana musim hujan yang sedang melanda sekarang, perkarangan komplek kelihatan becak kerana kenderaan sentiasa keluar masuk untuk urusan tugas harian...

Beginilah keadaan di kawasan yang sentiasa berkabus...




 Kelihatan Dato' Mutalib sedang berbual dengan 
Pengurus Kawasan Wilayah Pahang Zon Utara 
yang terlibat dalam lawatan ini

 Hj Ol (kiri) bersama kenalan baru...

Sesi Suai Kenal

Selepas solat Isyak Tn CEO mengadakan pertemuan dengan semua staf untuk bersuai kenal dan menyelami segala permasalahan yang mereka hadapi ketika tinggal jauh di pedalaman. Beberapa amanat, nasihat serta kata-kata semangat telah disuntik ke dalam hati mereka supaya bersabar dan tabah menghadap segala dugaan sepanjang mereka berkhidmat di kawasan ini. 




Sesi Photoghrafi

Keesokan harinya selepas bersarapan pagi dan sebelum lawatan ke ladang dibuat, Pengurusan Kawasan memohon diadakan sesi bergambar bersama Tn. CEO untuk diabadikan ke dalam album lawatan.

Barisan staf FELCRA Berhad Kawasan Kg. Bantal...

Staf bergambar bersama Tn. CEO, 
Pengarah Bahagian Perladangan P&P dan 
Pengurus Besar Wilayah Pahang... 

Bergambar ramai sebelum lawatan ke ladang...


Pn. Syukriah dari HQ (baju biru) mengabadikan 
gambar kenangan beliau bersama 
staf wanita Kawasan Kg. Bantal...

Selesai sesi bergambar kami semua bergerak ke ladang getah untuk satu demonstari membuka panel bagi persiapan penorehan getah yang akan berhasil pada tahun 2020.

Latarbelakang Projek Kg Bantal/Mat Daling.

Projek FELCRA Berhad Kg Bantal/Mat Daling yang terletak di Mukim Ulu Tembeling mempunyai luas keliling 600 hektar, Dari keluasan tersebut, luas yang tidak dimajukan adalah 39.456 hektar, luas yg diceroboh 165.320 dan luas tanaman getah 348.725.  

Projek Kg. Bantal telah dimajukan pada tahun 2010 dan dimajukan semula pada 1 April 2010. Penanaman getah bermula pada 2011 dan siap ditanam pada 2013 dengan jumlah pokok sebanyak 134,478 batang. Tarikh jangkaan pokok mengeluarkan hasil adalah pada 1 Julai 2020 dan pokok yang boleh ditoreh adalah sebanyak 106,608 batang (48cm) dengan jumlah task 213. Sistem torehan yang digunapakai adalah sistem S2D3.

Bagi kerja-kerja penorehan, Pengurusan Kawasan memerlukan seramai 71 orang pekerja ladang dan 1 unit rumah kongsi bagi menempatkan kesemua mereka. Permohonan bagi kedua-dua keperluan tersebut telah dimajukan ke Bahagian Pengurusan dan Guna Tenaga untuk tindakan lanjut.  

Tn CEO dan Pengarah Perladangan P&P
 telah ditunjukkan pokok yang akan ditoreh 
dalam demonstrasi torehan yang akan dibuat.

Turut berada di projek adalah staf ladang Kawasan 
dan pegawai pelawat dari Ibu Pejabat 
dan Pejabat Wilayah yang berkenaan sahaja...

Sebelum demonstrasi penorehan dilakukan, 
sedikit penerangan telah diberikan oleh Pengurus Kawasan 
dan Pengarah Perladangan P&P...






Antara alat-alat penorehan yang telah disediakan...

En. Wan Mohd Sharif Wan Azahari, PL Kawasan 
diberi tanggungjawab untuk penerangan dan 
melakukan demonstrasi membuka panel torehan... 

Semua telah bersedia dan memberikan perhatian
terhadap penerangan yang disampaikan...


Pokok getah yang berumur lebih 5-7 tahun dengan saiz batang sesuai boleh dimulakan aktiviti torehan. Membuka panel torehan pokok getah muda memerlukan kemahiran dan kepakaran khusus. Ini kerana aktiviti ini termasuk juga untuk memasang beberapa alat torehan seperti pisau toreh, cawan kumpul lateks (seramik atau plastik), sudu (daripada zink), dawai pemegang dan spring.



Cara penorehan pokok getah dimulakan apabila mencapai lilitan 45cm atau lebih. Mengukur saiz lilitan boleh ditentukan dengan menggunakan peralatan terdiri daripada beruti kecil (150cm tinggi) dengan hujungnya dilekatkan kepada dawai sepanjang 45cm. Dirikan kayu beruti itu pada batang pokok dengan pangkalnya terletak pada paras tanah. Belitkan dulu dawai di keliling batang pokok.




Tn CEO sedang membuat penorehan...



Tn. Hj Ismail b. Husain, Pengurus Besar Penghasilan 
adalah salah seorang pegawai yang 
mempunyai pengetahuan tinggi bagi tanaman getah. 
Beliau sedang melakukan penorehan 


Kelihatan susu getah mengalir masuk kedalam cawan... 




Selesai demonstrasi membuka panel torehan getah, Tn. Ceo dibawa ke lawatan tapak baru kawasan yang telah dikenalpasti untuk dimajukan.


Tn. CEO diberi penerangan tentang peta kawasan...