Monday, January 6, 2014

CERITA HANTU YANG MENYERAMKAN DI PEJABAT...



Sekarang ni, kat pejabat aku tersebar cerita hantu, katanya ramai yang dah jumpa hantu yang sering memandang dengan pandangan yang tajam memerhatikan orang yang hendak diganggunya. Tak kira di mana tempat, ada yang terjumpa dalam tandas, dalam pejabat, dan ada juga yang ternampak di atas bumbung semasa sessi latihan sukan di belakang bangunan beberapa tahun lalu.

Cerita salah seorang dari mereka begini, setelah selesai bersukan pada petang itu, ada sebahagian dari mereka yang masih duduk berbual-bual di padang sebelum bersurai, ketika itu hari sudahpun senja kira-kira jam 7.15 petang. Secara tidak sengaja, salah seorang dari mereka terpandang ke atas bumbung, lalu ternampaklah hantu yang sedang berdiri di atasnya dengan rupa yang amat menyeramkan. Pandangannya tajam walaubagaimanapun rupanya tidak berapa jelas dan samar-samar, maklumlah hari pun semakin gelap. Semua mereka bertempiaran lari menuju ke dalam pejabat dan ada sebahagian dari nya yang sudah bersedia dengan beg pakaian semasa turun bersukan tadi terus berlari ke kereta dan motosikal masing-masing untuk segera pulang ke rumah kerana takut diganggu. 

Sejak dari itu, barulah kami tahu rupa-rupanya di bangunan pejabat kami ni 'berhantu'.

Aku ingat cerita itu habis di situ saja!!! rupanya tidak, kerana masih ramai yang ternampak akan kelibatnya. Kami pernah mengadakan bacaan Yassin selama 3 minggu berturut-turut baru-baru ini, kerana salah seorang staf (tingkat dan Bahagian terpaksa dirahsiakan) telah meracau-racau dan jatuh sakit akibat kena gangguan dan sehingga kini ia dikatakan masih belum pulih sepenuhnya dan telah diberi cuti rehat. Sehingga ini usaha kami diteruskan kerana masih lagi diganggu. Aku diberitahu bahawa seorang ustaz yang terkenal telah dipanggil untuk memulihkan pejabat kami dalam masa yang terdekat ini.

Cerita terbaru yang aku dengar pula, seorang staf mendengar seperti ada seseorang sedang membasuh pakaian dan mandi di dalam tandas. Kejadian itu berlaku di antara jam 7 hingga 7.30 pagi, sebelum waktu pejabat bermula pukul 8, Setelah diamati dan diperiksa di semua tandas lelaki dan wanita, ternyata tidak ada sesiapa pun yang berada di dalam tandas membasuh pakaian dan mandi pada pagi itu. Cerita ini cepat tersebar kepada semua staf dan pekerja-pekerja yang bekerja di dalam bangunan dan kejadian ini telah menimbulkan rasa takut kepada semua mereka terutamanya kaum wanita. Ada yang tidak berani lagi hendak ke tandas berseorangan melainkan berteman.     

Aku juga pernah terdengar seorang kawan bercerita. Pada suatu hari dia datang bekerja pada hari Sabtu (hari Sabtu dan Ahad, pejabat kami cuti) kerana ingin menyiapkan tugas-tugas yang belum selesai, Lebih kurang sejam selepas ia masuk pejabat berseorangan dan sedang bertugas, ia mendengar bunyi bising di luar pintu pejabatnya dan terdengar suara kanak-kanak lebih dari seorang sedang berlari dan bermain kejar-kejaran sambil ketawa. Ia merasa hairan dan tertanya-tanya dalam hati, "siapa pula yang membawa anak-anak datang bekerja di hari cuti"?

Dengan memberanikan diri, ia cuba menyiasat, tetapi setelah diperiksa di semua tempat, ia dapati tidak ada tanda-tanda yang menunjukkan ada staf yang datang bekerja dan membawa anak pada hari itu. Kejadian ini sangat menyeramkan. Tapi kawan aku ini seorang yang berani dan tidak menghiraukan akan kejadian yang baru dialaminya itu lalu meneruskan tugas-tugasnya hingga selesai.

Kisah yang lain pula, seorang kawan datang awal pagi lalu masuk ke pejabat. Setelah meletakkan beg dan mula hendak membuka suis komputer, secara tidak sengaja ia terpandang seakan-akan kepulan asap halus berwarna putih sedang berarak perlahan-lahan melintasi bilik pegawainya. Ia yang terkejut akan apa yang dilihatnya itu terus tergamam dan terpaku di atas kerusi yang didudukinya dengan perasaan gementar. Asap halus itu terus berarak perlahan-lahan menuju ke pintu utama dan terus lenyap dari pandangan matanya. Walaupun kawan aku ini bukanlah seorang yang berani, mujurlah ia tidak pengsan melihat peristiwa itu. Ketibaan rakan-rakan setugas selepas beberapa minit kemudian telah berjaya memulih dan mengembalikan semula semangatnya yang telah hilang. 

Sebenarnya, banyak lagi kisah-kisah seram yang di alami oleh kawan-kawan yang hendak diuji, cumanya, ada yang hendak bercerita dan ada juga yang mendiamkan diri sahaja kerana takut akan menimbulkan kegelisahan kepada mereka yang lemah semangat.  

Begitulah cerita yang aku dengar tentang gangguan makhluk halus di pejabat aku ini. 

Jadi untuk melanjutkan cerita-cerita hantu yang seterusnya, di bawah ini aku bawakan dua kisah yang sangat menarik untuk dikongsi bersama. Kedua-dua kisah ini aku baca dari majalah Mastika.

Jadi jangan buang masa, marilah kita sama-sama mengikuti kisahnya.....

Ooooopsss... Sebelum tu layan lagu ni dulu....



CERITA PERTAMA...(TAJUK YANG DIBERI OLEH PENGARANGNYA IALAH)
"JIKA "DIA" IKUT, SAYA TAK AMBIL"...  

Gadis itu terpana. Deretan pinggan mangkuk porselin yang disusun rapi dalam ruangan itu mudah menggamit pandangan mata. Pelbagai koleksi barangan antik lain yang sukar ditemui membulatkan lagi bola matanya.

"la bermula tahun 2005. Sewaktu ibu saya mula membuang set pinggan mangkuk porselin yang telah lama disimpannya. Dalam diam, saya kutip semula dan sembunyikan dalam bilik.

"Lama-kelamaan, bilik sudah mula penuh hingga tiada ruang hendak menyimpan. Hinggalah suatu hari ibu masuk ke bilik dan terkejut lihat koleksi pinggan yang telah dibuangnya semua tersimpan dalam bilik  saya," jelas lelaki yang mesra dipanggil ustaz oleh si gadis.

Dari situ, hobinya berkembang. Bukan sekadar ping­gan mangkuk, tapi dia mula mengumpul pelbagai koleksi barangan antik lain yang sukar ditemui. Daripada keris, pedang, tombak, andik, lesung batu, ukiran kayu, jam, teko, seterika, barangan tembaga, perhiasan zaman dulu dan banyak lagi.

Apabila ruangan dalam rumah tidak lagi mampu memuatkan ko­leksi simpanannya, lantas lelaki bernama Haji Mahadhir Ab. Rah­man, 32, membina sebuah rumah kecil berasingan di belakang rumahnya. 

Ruangan itu dikhaskan untuk menyimpan segala koleksi barangan klasik kepunyaannya. Bagaikan sebuah mini muzium.

Segala koleksinya dalam ruangan itu dijaga rapi. Malah, jangankan sesawang, habuk pun tiada. Begitu bersih. Hampir kesemua barangan antik itu masih baik dan boleh digunakan.

Bagaimana ustaz muda yang masih bujang dan bekerja dalam sektor kerajaan itu mampu menjaga ribuan koleksinya ini? Gadis itu bertanya.

Dia tertawa dan menjawab:"Masa terluang saya memang dihabiskan dalam ruangan ini. Seminggu sekali, saya akan bersihkan barang-barang ini. Tapi, tak laratlah kalau seorang diri. Selalunya saya minta tolong pada murid-murid yang datang mengaji di sini."

Melihat pelbagai barangan lama itu, si gadis terus bertanya. Bagaimana agaknya ustaz muda ini berdepan dengan para 'penjaga' barangan itu? Sekali lagi empunya diri tertawa. Kemudian menyambung cerita,,,

"Susah nak buang pendamping!"

Sebenarnya, Mahadhir tidak habis modal yang banyak. Jarang dia membeli sebaliknya, koleksi yang dimilikinya kebanyakannya diberikan orang. Malah, acap kali juga dia mendapat pemberian melalui alam ghaib sama ada melalui mimpi atau separuh sedar.

Mahadhir pernah bermimpi didatangi seorang lelaki berjubah putih yang berpesan agar menjaga sebatang tombak lama yang pernah digunakan sewaktu zaman Kesultanan Selangor pada abad ke-18. "Keesokannya bila saya bangun, saya lihat tombak itu sudah ada di tempat seperti yang diberitahu lelaki itu. Malah, sering kali juga saya mendapat keris dan batu melalui cara begitu. Kadangkala bila jaga dari tidur, batu yang diberikan dalam mimpi itu sudah ada dalam genggaman tangan," ceritanya lagi.    
 
Apa khasiatnya? Entahlah. Guru mengaji itu tidak berminat untuk mengetahuinya. Yang penting, barang yang sampai ke tangannya biarlah 'bersih' dan tidak mendatangkan gangguan. 

"Memang saya akui barang-barang lama begini ada pendamping. Selalunya kalau barang itu ada penjaga', saya akan tinggalkan barang itu di suatu tempat dahulu untuk dua atau tiga hari. 

"Adalah interaksi saya dengan ‘penjaga’ itu. Jika ia minta tinggalkan di suati tempat, di situlah saya akan letakkan barang itu. Bila sudah 'bersih', baru saya bawa pulang ke rumah. Jika 'benda' itu tak mahu pergi, saya akan tinggalkan saja barang itu," ujarnya yang tidak mahu barangan yang 'berpenghuni' kelak mengganggu ketenteraman keluarganya.

Ada sekali Mahadhir mendapat sebiji labu air dari sebuah rumah lama yang terbiar. Ada banyak 'penghuni' dalam labu itu. Setelah 'berbincang' dengan penghuni itu, Mahadhir kumpulkan kesemua mereka dan letak dalam bungkusan untuk dihanyutkan dalam air mengalir.

Lalu dia menyuruh salah seorang anak muridnya untuk mencampakkan bungkusan itu ke dalam sungai. Tetapi, anak muridnya hanya meletakkan bungkusan tersebut di bawah jambatan di tepi sungai. Akibatnya, malam itu anak muridnya menelefon kerana tidak tahan diganggu.

"Memang agak susah nak buang 'pendamping'. Tapi, disebabkan setiap hari saya dan murid- murid mengaji dan buat bacaan ratib di sini, 'benda' itu pun tak tahan hendak tinggal lama di sini sebab panas," katanya lagi.

Jadi, barangan lama ini semuanva bersih'?

Mahadhir anggukkan kepala pada pertanyaan gadis itu.

Fuhh! Gadis itu tarik nafas lega. Bolehlah jari jemarinya menyentuh barangan di situ. Kalau tidak, gerun juga dibuatnya. Tak fasal-fasal nanti ada pendamping ikutnya pulang ke Kuala Lumpur pula.

Kemudian, mata gadis itu terpandang bilik kecil di bahagian belakang. Dalam bilik itu hanya muat-muat sebuah katil lama bagai zaman dulu kala. Tanya si gadis lagi, apa pula cerita katil itu?

"Oh! Katil itu saya bawa pulang dari sebuah rumah pusaka yang terbiar di Kuala Pilah. Saya minta izin dari warisnya. Kata pewarisnya, mereka sendiri takut hendak masuk apatah lagi mengambil barangan lama dalam rumah itu," jawab Mahadhir.

Dia yang tertarik dengan katil besi klasik itu membawanya pulang ke rumahnya di Pasir Panjang, Port Dickson. Malam itu semasa tidur, Mahadhir bermimpi didatangi lembaga hitam yang besar yang marah kerana mengambil katil itu. Lembaga itu memijak-mijak tubuhnya.

"Saya hanya terjaga bila ibu mengejutkan kerana mendengar saya terjerit-jerit. Walaupun mimpi, tapi tubuh saya terasa sakit-sakit. Pernah saya pujuk lembaga itu untuk pergi, tapi dia enggan," jawabnya lagi.

Jadi, katil besi itu masih ada 'tuannya'? Si gadis mula rasa seram seram sejuk.

"Katil itu sudah 'bersih'. Jangan risau," jawabnya dalam senyuman. Tunggu sebentar. Dahi si gadis berkerut. Bukankah tadi Mahadhir memberitahu dia gagal memujuk lembaga hitam itu pergi. Jadi, siapa yang berjaya mengusirnya?

 "Penghulu bunian!" Pantas mulut Mahadhir menjawab membuat mulut si gadis melopong kembali.

Mengajar Anak Bunian...

Lalu cerita baru pula disampaikan. Perihal penghulu bunian yang dimaksudkan. Mahadhir pun bercerita, dulu sekitar penghujung tahun 1990-an, dia pernah belajar di sebuah madrasah tidak jauh dari rumahnya. Di situlah bermula perkenalannya dengan penghulu bunian itu.

"Dia datang apabila saya berseorangan di madrasah itu. Dia beritahu, dia pun belajar di madrasah itu juga. Mulanya, saya hairan sebab tak pernah nampak dia pun. Tapi, akhirnya baru saya faham dia dari alam lain," kata Mahadhir.

Malah, penghulu yang bernama  'Kamis' itu juga pernah membawanya 'melawat' perkampungannya. Jelas Mahadhir, dia tidak menghairankan kerana kawasan di situ memang dikenali banyak perkampungan  bunian.     
  
"Kampung mereka macam kita manusia juga. Cuma seni bina rumah mereka seperti rumah zaman dulu. Surau mereka tinggi-tinggi. Masyarakatnya juga sangat warak. ' Para wanitanya bertelekung. Yang berbeza hanyalah usia mereka yang lebih panjang daripada manusia. Seperti penghulu itu, usianya sudah lebih 300 tahun. Tapi kalau lihat wajahnya hanya seperti lelaki yang berusia 40-an," ceritanya lagi.

Okey. Habis sebentar kisah penghulu bunian itu.  
           
Berbalik kisah barangan antik tadi, Mahadhir mendirikan sebuah bilik kecil di belakang rumah sebagai tempat penyimpanan koleksi barangan antiknya pada tahun 2007.

Malah, di ruangan itu juga Mahadhir mengajar kanak-kanak mengaji pada sebelah petang manakala sebelah malam, beliau mengajar kitab-kitab lama (kitab kuning) kepada golongan dewasa.

"Sejak saya mula mengajar di ruangan ini, selalu ada bunyi seperti kehadiran sesuatu di atas bumbung. Malah, ada pak cik-pak cik yang belajar di sini berkata, mereka rasa lain macam. Kadangkala mereka  perasan ada bunyi seperti orang masuk ke dalam.

"Di waktu lain sewaktu solat, terasa seakan ada orang lain yang menyusup di saf mereka. Tapi tidak nampak kelibat sesiapa. Ada juga yang berasa bagai ada orang duduk di samping mereka tatkala mendengar pembelajaran.

"Saya sebenarnya tahu ada 'benda' yang turut sama dalam kelas saya. Tapi, saya tidak tahu siapa kerana ia tak pernah memperkenalkan diri. Setahun perkara itu berlalu hinggalah suatu hari, penghulu bunian yang pernah saya temui dulu datang berjumpa saya semula. Dia beritahu dia mahu dua anak lelakinya turut belajar dengan saya," cerita Mahadhir panjang lebar.

Dengan dahi berkerut, gadis itu bertanya lagi. Mengapa golongan ghaib itu mahu belajar daripada manusia?

Jawab Mahadhir, kerana dia satu-satunya orang yang mampu mengajarkan ilmu kitab-kitab lama di kawasan itu. Atas dasar itulah penghulu bunian itu menghantar anaknya untuk turut sama belajar sekali.

Hanya dia yang tahu kehadiran anak-anak penghulu itu setiap kali dia mengajar walaupun pada pandangan mata kasar manusia, ia tidak kelihatan. Dan katil di belakang ruangan itulah menjadi tempat anak-anak penghulu itu duduk atau berbaring.

Macam mana boleh tahu? Mahadhir tertawa.

"Kadangkala tilam katil itu mendap seperti ada orang sedang duduk di atasnya. Pemah juga orang yang tangkap gambar katil itu tanpa sengaja merakamkan bayangan dua orang kanak-kanak di situ."

Si gadis yang sedang asyik mengarahkan kamera pada katil itu segera berhenti. Gulpp! Berdiri pula bulu roma jadinya.

Gadis itu bertanya lagi, berapa usia anak penghulu bunian itu?

"Lebih kurang 80 tahun, tapi seperti kanak-kanak usia lapan ta­hun. Dah lima tahun saya mengajar mereka. Nama mereka Kuhais dan Khaisyah," tenang Mahadhir memberitahu.

Oh! Ya, kata Mahadhir lagi, peng­hulu bunian itulah yang berinteraksi dengan lembaga pendamping katil itu agar pergi dan tidak membuat onar.

"Tak tahulah apa perjanjiannya. Lembaga itu tak pernah muncul lagi selepas buat 'deal' dengan penghulu bunian itu," terangnya.

Okey. Habis kisah-kisah mistik.  Akhir sekali, gadis itu bertanya antara ribuan koleksinya ini, yang mana paling disayanginya? Koleksi pinggan porselin! Itu jawab Mahadhir. Walaupun dia lelaki, set porselin itu benar-benar disayanginya. Apatahlah dia punyai set lengkap porselin bunga kangkung yang dihasilkan pada tahun 60-an dan sukar ditemui sekarang.

"Lihat teko bunga kangkung ini. Satu teko ini kini boleh mencecah RM600. Manakala teko British ini pula mencecah RM1,000. Pernah ada pihak tawarkan RM250 ribu untuk membeli koleksi milik saya tapi saya tolak," katanya lagi. Lantas si gadis terus mengusik, patutlah ustaz masih bujang. Melainkan jika ada gadis punya minat yang sama. Menghabiskan banyak waktu di mini muzium ini. Untung sabut timbul, boleh 'bertemu' Kuhais dan Khaisyah. 


XXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXX

CERITA KEDUA: 
(DIBERI TAJUK OLEH PENGARANGNYA "JIN TAAT KERANA SEMANGKUK DARAH")

Ketika sampai di rumah mereka, saya sudah nampak hampir 20 ekor jin sedang menunggu di hadapan rumah. Mereka mundar-mandir sekitar rumah seolah-olah sedang marah sebab saya nak ubatkan keluarga tersebut.

Semakin diamati terserlah rupa jin yang menunggu itu dalam pelbagai bentuk. Tapi berbentuk lembaga. Ada yang betul-betul tinggi, setinggi pokok kelapa. Ada yang bentuknya pendek dan gemuk. Ada yang sederhana dan kurus. Ada juga yang berbadan sasa dan tegap.

Semuanya jin ini menjelma dalam bentuk asal iaitu seperti bentuk manusia tapi berwarna Hitam Iegam. Rupa mereka pula tak nampak sebab hitam. Senang cakap bentuk asal jin ini seperti bayang-bayang manusia saja. Tak ada rupa.

Kalau jin itu lelaki, bentuknya seperti bayang-bayang lelaki. Kalau jin itu perempuan, bentuknya se­perti bayang-bayang perempuan. Itulah bentuk asal mereka.

Yang jadikan jin tadi menjelma pelbagai bentuk seperti langsuir, pocong atau penanggalan, sebenamya disebabkan oleh kita sendiri atau tugas mereka.

Contohnya bila kita melalui satu tempat di mana kita pernah dengar di situ ada pocong. Bila kita fikir dan takut pada pocong, maka jin yang mendiami kawasan itu akan menjelma sebagai 'pocong' untuk menakutkan kita.

Kenapa saya kata begitu?

Sebenarnya jin, iblis atau syaitan ini boleh membaca atau tahu apa isi hati kita atau apa saja kita cakap. Pernah satu kejadian di mana jin masuk ke dalam badan adik kepada rakan saya.

Mulanya saya ubatkan ibu kepada rakan saya itu. Akibat marah, jin tadi keluar sebelum masuk ke dalam badan adik rakan saya. Selepas masuk, menggunakan tubuh badan budak perempuan tadi, jin itu berdialog dengan saya.

"Celaka engkau. Jangan kacau kerja aku," maki jin tadi pada saya.

Mendengar cacian jin itu saya diamkan saja. Saya langsung tak melawan sebaliknya terus membaca ayat-ayat suci al-Quran.

Akibat tak tahan, jin itu bersuara lagi.

"Sebenarnya budak ni sudah mati. Roh budak ni sudah keluar dari badan. Aku keluarkan roh budak ni. Aku letak pada sebuah kubur. Sekarang tubuh budak ni bergerak sebab aku yang kuasai," kata jin tadi dengan angkuh dan cuba menunjukkan kehebatannya.

Mendengar bebelan dan kata-katanya, saya berkata dalam hati: "Ini semua bohong! Penipu!"

Selepas saya berkata begitu di dalam hati, jin tadi terus bersuara marah-marah: "Mana ada bohong. Memang aku dah keluarkan!"

Mendengarnya jawapan jin itu baru saya tahu rupanya apa yang terdetik dalam hati, jin tersebut boleh dengar. Selepas itu, saya tanya pada jin tersebut benarkah dia boleh dengar apa yang saya ucapkan dalam hati?

"Memang aku boleh dengar," jawab jin itu dengan angkuh.

Sebab itulah saya kata, bila kita niat atau kita fikirkan sesuatu, itulah yang akan kita nampak. Jadi bila makhluk ini tahu apa yang kita fikirkan, jin ini akan ambil kesempatan untuk kalahkan kita. Sebab itu, apabila berhadapan dengan jin, kita kena selalu ingat pada Allah dengan cara berzikir dalam hati.

Jin Islam

Selain itu saya juga pernah didatangi jin Islam. Jin Islam biasanya akan menjelma sebagai lelaki yang warak, berjubah dan berserban putih. Rupa paras mereka lebih elok berbanding jin kafir atau jin Islam yang fasik.

Kejadian ini berlaku ketika saya sedang makan di rumah. Sedang menjamu selera, tiba-tiba saya terdengar seseorang memberi salam. "Assalamualaikum," ucap suara lelaki itu.

Saya menjawab salam tadi dan berpaling ke belakang. Kelihatan seorang lelaki tua, berjubah putih dan berserban berdiri di belakang saya.

Saya tahu, jin itu Islam sebab dia memberi salam. Kemudian jin itu beritahu hajat kedatangannya. Kata jin itu, dia hendak membantu saya apa yang patut terutamanya dalam merawat orang sakit.

Mendengar hajatnya, saya be­ritahu kalau dia hendak bantu saya, bantulah. Tapi biarlah kerana Allah semata-mata. Jangan dia mengharap sesuatu daripada saya. Selepas saya kata begitu, jin tadi terus ghaib.

Sebenarnya jin itu datang untuk berdampingan dengan saya dan mahu menjadi khadam. Kalau saya terima dan mengambilnya sebagai khadam lambat laun jin itu boleh jadi saka. Itu semua sebenarnya akan menyusahkan saya dan keluarga satu hari nanti.

Kenapa saya kata begitu? Saya ada satu pengalaman melibatkan saka ketika me­rawat sebuah keluarga. Ketika berubat, saya nampak jin itu menjelma sebagai seorang lelaki berpakaian pahlawan zaman dahulu. Siap dengan tanjak dan keris terselit kemas di badannya. Mukanya juga kelihatan bengis.

Mulanya, saya paksa jin itu keluar sendiri. Tapi jin itu tidak mahu dan masih berkeras. Bila saya ceritakan asal usulnya, jin itu mula berlembut sedikit dan mula takut. Kemudian jin itu bersuara: "Disebabkan engkau tahu asal usul engkau dan kau juga tahu asal usul aku, aku tak boleh buat apa-apa pada engkau."

"Kalau dah tahu kenapa tak berundur, engkau keluar!" pekik saya.

"Aku tak boleh keluar sebab aku dah berjanji dengan tuan aku," jawab jin tadi.

"Siapa tuan kamu? Apa yang dia nak kamu buat?" tanya saya lagi.

"Tuan aku ialah waris keluarga ni. Dia bagi aku semangkuk darah. Sampai mati aku terpaksa ikut dia," jawab jin di dalam badan wanita itu.

Mendengar jawapannya, saya kata bahawa dia makhluk yang paling bodoh sebab berjanji dengan manusia. Sepatutnya dia berjanji dengan Allah dan ikut suruhan Allah.

Selepas saya kata begitu, saya lihat jin tadi menjelma pula sebagai hantu raya. Matanya merah, badan­nya berbulu hitam dan bertubuh sasa. Beritahu jin tadi itulah bentuk asalnya ketika menjelma menghadap bekas tuannya.

Bila saya berdialog lagi, jin itu mengaku yang diperintahkan untuk menjaga keturunan keluarga tersebut sampai bila-bila. Tapi selepas tuannya mati, tiada waris yang mahu mengambil dan menjaganya. Akhirnya jin itu menyusahkan keluarga tadi dengan memakan bahagian tertentu dalam badan salah seorang waris.

Sebab itulah saya katakan kalau kita bersahabat dengan jin, akhir­nya ia hanya menyusahkan keluarga kita.

Selain itu, saya juga pernah nam­pak jin yang paling besar. Jin ini setinggi pokok kelapa dan sangat besar. Badannya tegap, sasa dan berwarna hitam legam. Jin ini tinggal di tepi Lebuh Raya Utara Selatan menghala ke Kuala Lumpur. Lokasinya beberapa kilo­meter sebelum hentian Rehat dan Rawat, Tapah dan kerjanya mengganggu pengguna jalan raya.

Dalam banyak-banyak kes, berhadapan dengan jin saka raja amat menyusahkan saya. Mulanya se­mua proses berjalan dengan baik. Namun semasa saya hendak duduk selepas menarik 'benda' itu dari­pada badan pesakit, saya hilang keseimbangan dan pemandangan berubah menjadi gelap gelita.

Zikir! Zikir! Zikir! Kata hati saya. Saya tenangkan hati dan langsung berzikir kemudian barulah saya pulih dan dapat berunding dengan raja saka itu meninggalkan pesakit saya itu. Syukur alhamdulillah saka jin itu akur.

Baiklah pembaca sekalian, apa yang saya ceritakan ini berdasarkan pengalaman sendiri dan apa yang saya 'nampak'. Hendak percaya atau tidak, terpulang pada pembaca sendiri untuk menilainya.

Kisah ini diceritakan oleh se­orang lelaki yang hanya mahu dikenali sebagai Rahman, 30 tahun. Identiti Rahman terpaksa dirahsiakan atas permintaannya untuk mengelakkan sebarang fitnah.

17 comments:

  1. Cerita hantu seronok dibaca sebab orang melayu suka cerita hantu dulu, kini dan selamanya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya ibu hayati ingin berbagi cerita kepada anda semua bahwa saya yg dulunya cuma seorang TKW di HONGKONG jadi pembantu rumah tangga yg gajinya tidak mencukupi keluarga dikampun,jadi TKW itu sangat menderita dan disuatu hari saya duduk2 buka internet dan tidak disengaja saya melihat komentar orang tentan MBAH KABOIRENG dan katanya bisa membantu orang untuk memberikan nomor yg betul betul tembus dan kebetulan juga saya sering pasan nomor di HONGKONG,akhirnya saya coba untuk menhubungi MBAH KABOIRENG dan ALHAMDULILLAH beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor,dan nomor yg diberikan MBAH KABOIRENG meman betul2 terbukti tembus dan saya sangat bersyukur berkat bantuan MBAH KABOIRENG kini saya bisa pulang ke INDONESIA untuk buka usaha sendiri,,munkin saya tidak bisa membalas budi baik MBAH KABOIRENG sekali lagi makasih yaa MBAH dan bagi teman2 yg menjadi TKW atau TKI seperti saya,bila butuh bantuan hubungi saja MBAH KABOIRENG DI 085-260-482-111 insya ALLAH beliau akan membantu anda.Ini benar benar kisah nyata dari saya seorang TKW.. KLIK GHOB 2D 3D 4D 6D DISINI















      Saya ibu hayati ingin berbagi cerita kepada anda semua bahwa saya yg dulunya cuma seorang TKW di HONGKONG jadi pembantu rumah tangga yg gajinya tidak mencukupi keluarga dikampun,jadi TKW itu sangat menderita dan disuatu hari saya duduk2 buka internet dan tidak disengaja saya melihat komentar orang tentan MBAH KABOIRENG dan katanya bisa membantu orang untuk memberikan nomor yg betul betul tembus dan kebetulan juga saya sering pasan nomor di HONGKONG,akhirnya saya coba untuk menhubungi MBAH KABOIRENG dan ALHAMDULILLAH beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor,dan nomor yg diberikan MBAH KABOIRENG meman betul2 terbukti tembus dan saya sangat bersyukur berkat bantuan MBAH KABOIRENG kini saya bisa pulang ke INDONESIA untuk buka usaha sendiri,,munkin saya tidak bisa membalas budi baik MBAH KABOIRENG sekali lagi makasih yaa MBAH dan bagi teman2 yg menjadi TKW atau TKI seperti saya,bila butuh bantuan hubungi saja MBAH KABOIRENG DI 085-260-482-111 insya ALLAH beliau akan membantu anda.Ini benar benar kisah nyata dari saya seorang TKW.. KLIK GHOB 2D 3D 4D 6D DISINI

      Delete
    2. As-kum. Untuk rwt saka, gangguan setan, buang jin2 dsb, hubungi sy di 0192176905. InsyaAllah .

      Delete
  2. penghuni bangunan tu yang hantu.....

    ReplyDelete
  3. Lepas ni aku tak nak lagi ikut highway...
    ikut jalan lama jerr, hantu pun tak kacau, duit tol pun jimat...

    ReplyDelete
  4. behh.. serem bggt ini mah cerita nyaa.. bikin merinding.. :(

    ReplyDelete
  5. penjabatnya jadi hantu atau gimana ya bray ? bingung ni ane , tapii ceritanya tetap seru :) . makasih yaa atas ceritanya .

    http://www.maxisbola.com/NewIndex.aspx

    ReplyDelete
  6. situs terpercaya!!!!
    joint dan bukti kan sendiri!



    Untuk info selengkapnya silahkan hubungi kami di :
    website : WWW.PELANGI99,COM
    Skype : pelangi_capsa / Pelangi99
    BB : 2B3D585E
    LINe: pelangi99.com
    whatsap:+855 166 75 661
    Facebook : Pelangi99
    No HP : +855 166 75 661
    Yahoo : pelangi99_cs@yahoo.com
    ReplyDelete

    ReplyDelete
  7. http://sellasx.blogspot.com/2017/05/bocah-ini-pulang-sekolah-tapi-rumah.html?view=classic

    ReplyDelete
  8. Mampir ke Blog dan Web kami CamarQQ.NET ^^
    Website judi online terpercaya .

    http://beritaantarnegara.blogspot.com/2017/05/miras-dan-rokok-ilegal-senilai-rp-55m.html

    http://camarpunyainfo.blogspot.com/2017/05/misteri-labi-labi-kuning-keramat-di.html

    https://makmurrejeki.blogspot.com/2017/05/misteri-sosok-mistis-yang-menjaga-hutan.html

    http://camarpunyatempat.blogspot.com/2017/05/perjudian-dadu-pandawa-dan-kurawa.html

    http://sekilascamarpunya.blogspot.com/2017/05/joe-cada-sang-dewa-judi-termuda-saat-ini.html

    ReplyDelete