Islamic Widget

Pendapat Anda Tentang Blog Ini....

Tuesday, May 10, 2011

KISAH SEPOTONG ROTI


Ketika memasuki rumah, seorang ibu terpegun melihat seorang gadis kumuh yang datang menghampirinya. Di balik kekumuhan itu tampak sinar kecantikan si gadis yang tersembunyi. Dengan sukacita diterimalah si gadis itu bahkan dikahwinkan dengan anak lelakinya.


Malam pengantin tiba, duduklah dua sejoli itu dipelaminan. Di depannya tersedia aneka santapan dalam majlis makan malam. Dengan tangan kirinya, pengantin wanita mengambil makanan di depannya dan memasukkan ke mulutnya. Melihat kejadian itu, timbullah rasa malu pada suaminya. “Gunakan tangan kananmu agar lebih sopan sedikit,” tuturnya.


Meskipun sudah diperingatkan, pengantin wanita itu tetap saja mengambil makanan dengan menggunakan tangan kirinya. Kerana merasa kesal dan malu, merungutlah pengantin lelaki, “Dasar orang melarat tidak punya kesopanan,” ujarnya. Rupanya pengantin lelaki itu tidak mengetahui bahawa isterinya itu sebenarnya tidak memiliki tangan kanan hingga terpaksa menggunakan tangan kirinya.


Saat itulah terdengar bisikan suara dari sudut pintu. “Keluarkanlah tangan kananmu hai ummat-Ku. Engkau telah menyedekahkan roti kepada-Ku dengan tangan itu. Maka sudah sepantasnya bila aku menggantinya kembali,” Dengan izin Allah s.w.t. saat itu pula terjulurlah tangan kanan pengantin wanita lengkap seperti sediakala. Maka makanlah pengantin wanita itu dengan tangan kanannya menemani pengantin lelaki dalam majlis makan malam itu.


Siapakah gadis manis yang kehilangan tangan kanannya itu? Begini kisahnya. Dia dulu adalah puteri seorang bangsawan yang berada. Parasnya cantik, manis pula budinya. Gadis itu berjiwa mulia dan mengasihi sesamanya.


Pada suatu ketika terjadi musibah kelaparan dan kemiskinan menimpa Bani Israil. Rakyat yang miskin berkelana mencari sesuap nasi dengan jalan meminta-minta, termasuk seorang pengemis yang datang ke rumah gadis itu.


“Berilah aku sedekah sepotong roti tuan puteri,” tutur pengemis itu.


Maka muncullah puteri manis itu sambil membawa sepotong roti di tangan kanannya. Diserahkan roti itu dengan tangan kanannya kepada si pengemis. “Terimalah sedekahku ini,” tuturnya.


Melihat anak gadisnya memberi sepotong roti panas kepada pengemis, ayahnya yang kikir dan bengis itu marah bukan main. Ditamparlah roti itu dari tangan anak gadisnya. Bukan itu saja, tangan yang digunakan untuk menyerahkan sepotong roti itu dipotongnya. “Kau terlalu lancing anakku, dan inilah hukumanmu,” ujarnya.


Zaman pun beredar, dan nasib orang dapat berubah. Bangsawan yang hidup kaya raya itu berubah jatuh miskin. Allah s.w.t. telah merubah nasib bangsawan itu kerana tidak berkeperimanusiaan. Harta kekayaannya habis, hidupnya sengsara sampai bangsawan itu meninggal dalam kemelaratan. Tinggallah anak gadisnya terlantar mengembara sampai tiba di rumah wanita yang kemudian menjadi ibu mentuanya itu.


Allah s.w.t. mengembalikan tangan kanan si gadis yang pernah digunakan untuk bersedekah.

No comments:

Post a Comment